Saturday, 23 June 2012

CIPLUK

C I P L U K ........
puisi ibu tercinta

                                          Foto : Kemon Baca blog.


Cipluk anak tetangga saya di Klender.Dia gadis yatim yang bisu.
waktu umurnya menginjak 14 tahun perutnya agak membesar.Khawatir dia kena sakit lever, salah seorang warga berjiwa sosial  berinisiatif membawanya ke dokter.Ternyata Cipluk sudah hamil 3 bulan! Keruan saja membuat ibunya menangis memikirkan nasib gadis itu.

Ibunya dan beberapa warga dengan sangat hati-hati  bertanya siapa pelakunya,khawatir jangan sampai dia terluka dengan mengingat kejadian buruk itu.Tapi cipluk malah  menyambut pertanyaan dengan senyum malu sambil memperagakan "proses" kejadiannya dengan tangan, bikin beberapa orang tidak sanggup menahan tawa.

20 tahun kemudian saya bertemu Cipluk di pinggir kali Cipinang.Dia tinggal dalam gerobak pulung bersama  suami dan ke tiga anaknya.Anak sulung sedang pergi sekolah di Madrasah Tsanawiyah,sedang adiknya yang usia 4 dan 2 tahun sedang asik dengan mainan bekasnya di sisi gerobak.


Senang sekali, ternyata Cipluk masih mengenal saya,dia gembira menyambut.Sebetulnya banyak ungkapan lewat gerakan tangannya tapi saya hanya membalasnya dengan senyum karna tidak faham, sang suami keliatan malas jadi "saritilawah ".

Di gerobaknya banyak barang bergelantungan tak berhubungan satu sama lain. Saya jadi berfikir jangan-jangan... suaminya "keterbelakangan" juga seperti Cipluk. Penampilannya aneh. pakai kalung bergandul kunci kecil.

Di  gerobak Ada 4 jam, radio listrik dengan kabel terulur + bohlam lampu (mau di colok dimaneee?...) , Botol Aqua ukuran 1 liter berisi  sedikit susu bubuk, mungkin tempat  menyimpan persediaan susu yang sebentar lagi habis),ada gunting yg di gembok ,bertumpuk-tumpuk gelas aqua,dan sekantong tas besar berisi kertas2... .

Orang ini aneh ! sebagai orang normal,saya ingin tau dong...! apa yang ada di alam fikir orang2 seperti dia.Mulailah saya mengajukan pertanyaan :

-"Pak ! koq jam nya banyak sekali ? sampe 4 begitu,untuk apa "?

- "Iya,soalnya kan saya suka pergi kemana-mana ninggalin gerobak,jadi kalau saya dateng dari sebelah mana aja,keliatan itu jam !

-"Itu radio dan bohlam emang bisa nyalah? mau di colok dimanaa??

-"Kan kita kalo malem g di pinggir kali,kita nyari emperan toko,suka ada kontak nya diluar,tinggal nyolok deh..."

-(Wahh!!....ni orang  jawabannya masuk akal,tapi saya penasaran ! masih mau cari ke anehan dia,untuk membuktikan prasangka saya...)
"Itu untuk apa gelas aqua disusun ? biasanya dapet,lansung jual "?

_"saya mah g kayak orang laen ! njual gelas kotor2. sama saya di bersihin,Boss saya juga seneng terima bersih,jadi harganya suka di lebihin ke saya,gitu "!

-"Oooo begitu...,Trus botol aqua buat simpen susu,bukan ? (saya coba menebak)

-"Bukan ! saya siapin susu  anak saya disitu, buat diminum bukan buat nyimpen.Ntar kalo lagi jalan ketemu ledeng tinggal ngisi deh...langsung dia minum..

- (Hmm ...tinggal satu nih,masalah gunting tadi,pasti letak anehnya di situ,saya pikir)
  "Pak,kenapa guntingnya di gembok ??

-"Anak saya yang kecil suka maen gunting,jadi biar g bahaya saya gembok ! Nih..kuncinya saya kalungin "!

- Waduuuh......ternyata dia g seperti apa yang saya pikirkan ! ck...ck...!!
   Tapi.....masih ada 1 barang lagi ! dan itu pertanyaan terakhir sebelum saya pamit pulang.
"Trus dikantong plastiik itu apa??

- "Itu mah sampaaahh buuuu...!!

(Sambil menahan tawa saya pamit dan cepat-cepat berlalu dari situ...!)


****  Saya menertawai diri sendiri !!!
Makanyaaaaaa.....!!!  jangan mudah men-judge orang !! dan jangan sok tau !!

                               
Beberapa hari kemudian saya datangi lagi tempat itu.Mau memberikan beasiswa  dan menawarkan anak Cipluk untuk melanjutkan sekolahnya ke Pesantren. Tapi mereka sudah tidak ada....entah pindah kemana?









No comments:

Post a Comment