Thursday, 14 June 2012

KENANGAN RISKA 2




Saya lupa waktu itu bulan apa,Riska sedang ada beberapa kegiatan.Anak2 BASKET mau bertanding,SDIS sedang menerima pendaftaran,MAR'ATUN SHOLEHAH mau kedatangan ABI dari Al-Ihya Bogor

Mbak ANI ( gadis serius),Mbak Ences ,Eka,Ida,Rika,sibuk sa'i dari mesjid ke Sekrt.Mereka sibuk ambil segala sesuatunya.Mulai dari air minum Abi,sampai ke hal yang besar. Sementara HASNIL masih kecape-an jemput Penceramah.
Sambil sa'i Mbak Rika sempat kasih suara kencang: "Eeeehh !!  jangan pade berisikk dooong...,kedengeran sampe atas !!!

Gimana g berisik ? ditaman kecil ngobrolnya lg pd seru,diteras anak basket yang badannya panjang2 itu bercanda sambil  menunggu keberangkatan,terdengar sesekali  dug..dug..suara bola.
Nggak ngerti deh!..itu lagi nge-test atau iseng?. Kalau lg begitu biasanya  EKA yang berkalung priwitan merah itu, mukanya rada kenceng ! Untuk sementara cuek sama EVI temen curhatnya,biasanya sih... mereka berdua duduk di atas pipa besi berpindah-pindah.

Pas anak basket yang ganteng2 dan cantik2 itu pergi...,Riska jadi sepi...!kelompok taman pindah ke tempat jajanan depan masjid...yang putri naik keatas denger ceramah,yang putra terpaksa cari ilmu dengan baca2 di toko buku bawah tangga. Mesin tik lagi anteng,computer nganggur, karna BANG EMAN lagi nenangga di Perpustakaan sebelah.

Ruangan  berantakkan,laci mukena terbuka sedikit bikin muekena2 tersembul keluar,ubin ngeres.
Saya cuma merapihkan ruangan,lumayan leluasa kerjanya,karna  Bang ERMIL g duduk disitu seperti biasanya .Sunar ambil sapu,dan seriuuus banget mengerjakannya! kayak lagi nyapu rumahnya sendiri.

-"Nar ! gue seneeng banget liat loe rajin ! keliatan banget,loe merasa memiliki RISKA ! Tapi sayang..,RISKA g merasa memiliki loe !!

-"Hihi...sialan Loe Ty !!!
keluarlah ketawa khasnya,sambil betulin kaca matanya yang rada melorot.Setelah itu dia ngeloyor nyusul teman2nya di tukang Es campur yang warnanya pink "Ngejedor".

Saya yang siap2 mau ke masjid jadi batal,karna ada Bapak penjual gorengan duduk diatas pipa,dibawah papan pengumuman,seberang pintu masuk.Biasanya cuma tempat dagangannya aja yang diparkir disitu saat dia mau sholat. Anak2 Riska sering ambil gorengannya dan tinggalkan uang pas.

Dia senyum ramaaah banget,dan kasih salam sambil badannya agak membungkuk.Dalem hati bilang :
 "Tumbeen..ni Bapak rapih banget "! .Beliau pake kopiah hitam legam,agak tinggi (biasanya  bule dan agak kempes ), berkemeja batik tangan panjang,pakek sepatu sandal,ditangannya ada 1 map biru.

-"Maaf ya mbak...,Bapak ganggu sebentar.Sebetulnya Bapak sudah dari tadi menunggu,tapi masih pada rame dan sibuk " !

-"Oh...nggak apa-apa,masuk aja Pak.. !

Ternyata dia mau mengembalikan formulir Pendaftaran SDIS ! formulirnya rapih,licin,tersimpan  didalam map beserta uang pendaftarannya...Aduuh !! maluu banget ! Ni Bapak begitu sungguh2 mau memasukkan anak SMA nya.Saya jadi inget waktu serahkan form SDTNI yang g licin lagi,itu juga harus cari2 dulu,terselip entah  di buku kuliah yang mana ?

Masih teringat oleh saya, kata2nya dan matanya yang penuh bangga: "Bapak senang kalau anak bapak bisa masuk sini ,anak RISKA baik-baik ! 

Hehehe...beliau belum tau aja ya...kadang-kadang anak RISKA suka sliwar-sliwer aja di depan tamu tanpa tanya2 apa keperluannya. Mungkin karna RISKA banyak departemennya kali ya..jd main andel2an. (Judulnya : NGE-LESS)

1 th setelah saya berumah tangga dan pindah ke Kalimantan.Bapak itu mengirim surat .Jelas menimbulkan rasa haru,karna dia masih ingat dan mau berusaha mencari tau alamat saya.
Hampir menangis saya membaca tulisannya diatas 2 lembaran buku tulis.Tulisannya miring,bersambung,gaya orang jaman dulu,huruf y,g,dan j nya panjang-panjang.Saya membayangkan dia menulis dengan tangan tua nya yang sudah saya hafal karna sering menunggu dia menggoreng.

Dia menulis :

Nak Oty,bagaimana keadaan nya disana ? Bapak harap  dalam keadaan sehat wal afiat.
Sudah lama Bapak tidak melihat nak oty di Riska,bapak tanya2 sama teman2 nya kalau mereka lagi beli gorengan.Alhamdulillah walaupun lama bapak menunggu akhirnya bisa juga dapat alamatnya.

Nak Oty,sajadah yang dari haji itu masih bapak simpan. Bapak senang sekali,itu bapak pakai kalau  hari jumat dan lebaran saja.Terimakasih...semoga Nak oty dan suami selalu bahagia dan mendapat kebaikan dari Allah swt.
Jangan lupa kalau ke Jakarta mampir kerumah Bapak,atau ke tempat Bapak jualan.

Alhamdulillah akhirnya saya pindah juga ke Jakarta, bertambah senang hati saya karna dapat undangan acara Silaturrahmi RISKA yang rutin diadakan setelah Hari Raya.
Terbayang akan bertemu teman2 yang beberapa orang beruntun menikah setelah pernikahan saya.
Tdk sabar ingin menikmati lagi lucunya grup MADINNA,ACHFA,LIZAMAH,INDRY,NEMY, yang doyan ketawa dan doyan kamera itu.
Maklum.....hampir satu tahun manyuuuun terus di Kalimantan ! lagi sedep-sedep nya gaul,tiba2 harus terdampar di pinggiran hutan.Tiap hari dengernya suara gergaji potongin kayu2 hutan. Untung aja g ketemu mahluk yang sama2 suka manyunn...(org utan)

Acara Silaturrahmi baru mulai ba'da Isya.Tapi barangkat dari rumah setelah solat Asar.Niatnya mau lepas kangen dengan sekretariat, nikmatin suasana berisiknya Riska lagi,dan....ketemu sama Bapak tukang Gorengan.

Perjalanan mendekati Taman Suropati saja sudah bikin bahagia.Liat Halte tempat berpisah dg teman2 yang berbeda jurusan,liat taman tempat foto2 bersama . Burung2 masih banyak yang terbang dan hinggap di Gereja.Anak RISKA menjulukinya dengan "BURUNG MURTAD" karna sering pindah2 dari Mesjid ke Gereja.

Sampai di tikungan pintu masuk ,saya dapati Iyus tk.parkir sedang menikmati Es yang biasa mangkal disitu.Gerobak tukang jualan cuma 1,tukang gorengan g ada !.mungkin gorengannya  laku jadi dia cepat pulang.Hati  niat mau datang lagi besok,walau sebentar tapi puas kalau sudah ketemu Bapak itu.

Tapi ternyata saya tidak kembali keesokan harinya.Jawaban Yus menusuk hati saya,Bapak itu sudah meninggal beberapa bulan yang lalu.....Saya menyesal !!!  kenapa saya cuma punya keinginan untuk bertemu ? kenapa tidak cepat2 membalas suratnya ?? 

Sekembalinya di rumah,tidak ada yang saya kerjakan kecuali mencari amplop kuning KILAT KHUSUS yang tertera alamatnya.Hati sedih....tapi harus bilang ke siapa ??  sambil terus mencari terbayang lagi kebaikannya. Dia seringkali melebihkan jumlah gorengannya,saya dan Elly baru tersadar kalau sudah menghitungnya diatas Bis ! 

Sayang...surat ber-amplop kuning itu tidak pernah ketemu sampai sekarang ! entah terselip dimana ??
Cuma doa untuk dia yang saya tidak lupa.Semoga Allah beri kemuliaan kepada Almarhum.....
Tidak banyak yang mengenalnya saat dia di di bumi....Tapi insya Allah, Penduduk Langit mengenalnya.
Karna Alm TIDAK MENUNGGU KAYA UNTUK BERSEDEKAH...










No comments:

Post a Comment