Wednesday, 5 February 2014

Prasangka Iwan Fals Dalam Liriknya




 Lagu "Tolong Dengar Tuhan" banyak diprotes sebagian orang,karna Allah  dipanggil dengan kata "Hei!"
Sebetulnya kesalahan fatal  pada liriknya ,seperti yang saya tulis di halaman lain.
(*Benarkah Iwan Fals?)

Rangkaian kata adalah cermin dari penulisnya
Kekurangan ilmu akan menimbulkan prasangka buruk pada Tuhan

Kasus ini membuat jernih mata dalam menangkap ayat Quran
Jadi tau...  Mengapa  Allah selalu mengulang-ulang kata dan tanya,seperti :
....Manusia itu bodoh dan pembangkang.
... Apakah kamu tak berfikir?... Apakah kamu tak berakal?...

Lagu lama ini diangkat kembali ,setelah  terjadi bencana beruntun.
Mungkin media memilihnya untuk menggantikan lagu Ebiet G.Ade,yang menolak karya dan suaranya di-
jadikan lagu wajib  tayangan Bencana Negeri.

Semoga kini. sang Penulis lirik atau Pelantunnya sudah menyadari akan kekeliruannya.


Tolong Dengar Tuhan
Iwan Fals ( Album Sugali 1984 )


Hei, Tuhan
Apakah kau dengar?
Jerit umatmu
Diselah tebalnya debu
                                                                                                                 
Hei, Tuhan
Adakah kau murung?
Melihat beribu wajah berkabun

Disisa gelegar Galunggung

Hei, Tuhan
Tamatkan saja
Cerita pembantaian orang desa
Yang jelas hidup tak manja

Hei, Tuhan
Katanya engkau maha bijaksanaTolong Galunggung pindahkan ke kota        
Dimana tempat segala dosa
Berat beban kau datangkan
Pada mereka disana
Cela apa nista apa ,Hingga engkau begitu murka
Sungguh ku tak mengerti

Hingar tangis karena adabmu
Setiap detik duka berpadu
Semakin keras jerit tak puas
Dari mereka yang resah bertanya
Adilkah keputusanmu?

Acap kali rintih memaki
Setiap duka tuding Ilahi
Jangan salahkan kecewa kami                                                            
Bosan dalam irama takdirmu
Walau ku tak terganggu

Bukankah kau maha tahu
Pengasih penyayang
Namun mengapa selalu saja
Itu hanya cerita

Hei, Tuhan
Tolong hentikan
Hei, Tuhan
Dengar rintihan

Amuk lahar yang datang hanguskan bumi
Tinggalkan arang penghuni desa pergi
Gemuruh batu hancurkan saudaraku
Ulurkan tangan bantulah sesamamu

Tuhan
Salah apakah mereka?



No comments:

Post a Comment