Saturday, 22 February 2014

Umur Ke 2 ku

                                                                                         menengok-sakit

Duhai Kekasihku....
segala purna ada padaMu
yang tau ,gerak semut hitam diatas batu hitam dipekatnya malam

Di awal langkahku
Kau yang paling tau isi benakku

Pena yang Kau berikan
sudah kugoreskan
diatas kertas yang putih sebenar-benar putih.
Kuharap....lembaran2 ini
akan menjadi umurku yang ke 2
Saat ku kembali padaMu nanti

Tak ku harap piala
Tak  ku harap mahkota
Apalagi sekedar nama...!!


Ku tau,setiap kata
bisa membimbing atau menjerumuskan
maka....sdh tentu petunjukMu adalah andalanku

Wahai yang memiliki seharum-harumnya nama....
dari setiap titik yang kutoreh
semoga menjadi pertimbanganMu
di timbanganku nanti
Dan menjadi ilmu yang bening buat keturunanku
atau....
Jadi pelepas dahaga bagi musafir

Angin sudah menaburkan benih yg ada dalam genggaman
Tinggal rahasiaMu dihati mana ia akan tumbuh ?
KataMu,cukup satu !
Dan harganya lebih dari harta dunia.
Ku harap dapat terus menambah saldoku disana ...

Wahai yang Maha mengawasi
dan tak pernah tidur...
Tutuplah  aibku... genapi kekuranganku....




No comments:

Post a Comment