Tuesday, 8 April 2014

Ke Taman Mini Dengan Bapak



                            


Tiap mendengar Nama Taman Mini Indonesia/TMII disebut, pasti seperti menatap kembali  untaian  permata cerita masa kecil yang panjang hingga kini

Tahun 1972 Bapak mengajak saya  naik Lambretta tua .
Bapak bilang,kami akan ke Tempat Wisata yang tengah heboh dibicarakan orang.
Taman Mini Indonesia Indah... Wah! dari namanya saja sudah tergambar keindahan yang membuat penasaran bagi alam fikir saya yang masih kanak-kanak saat itu.

Jalan menuju kesana harus melewati beberapa perkampungan  bertanah merah. Mulai dari Pondok Bambu, Lobang Buaya, Halim Perdana Kusuma dan seterusnya.

Jalan belum beraspal  dan sunyi.  Kadang ditemui  kebun singkong dan bekas sawah yang luas.
Tak sabar saya menunggu perjalanan yang lama itu.
Seperti apakah Taman yang indah itu? Apakah Taman kecil yang bagus?


Beberapa lama kemudian sampailah kami di pintu gerbang megah setengah jadi.
Mata kana-kanak saya belum faham, Inikah TMII? Mana tamannya? Mana Bunga-bunganya?
Suanan sepi... Sejauh mata memandang hanya hijau.

Keterangan Bapak  sederhana, membuat saya faham bahwa bumi tempat saya lahir  punya banyak kekayaan yang akan dirangkum ditempat ini.

Kami menyusuri danau luas,  tukang-tukang dari kejauhan nampak sedang memasang rumput diatas gundukan tanah tak beraturan di wajah danau.
Sesekali disisi jalan kami temui rumah-rumah kayu berbentuk unik. Ada yang sudah jadi,ada yang masih setengah dikerjakan.

"Itu mereka sedang membuat pulau buatan nak... kita tunggu disini, sebentar lagi akan ada kereta gantung lewat".

Dan... benar!  Kotak kaca itu  laju berjalan dengan tenang tanpa suara. Menakjubkan!
Bapak bilang dari sana orang bisa melihat bentuk 33 Provinsi Kepulauan  Indonesia  yang sedang diberi rumput  itu.
Meski belum mengerti penuh,tapi ada rasa kebanggaan dalam dada.


wisatamelayu.com



Awal pijakan itu tak pernah saya sangka, pada akhirnya berbuntut panjag
Saat duduk di bangku SMP saya akrab dengan Anjungan Sumatra Barat dan Arena Panggung Seni.
Sanggar Tari yang saya ikuti, rutin 1 bulan 1 kali mementaskan Tarian dan Lagu Daerah di rumah lantai kayu yang nyaman sejuk  itu.
Masih jelas dalam ingatan, kemeriahan , riuh tepuk tangan penonton,dan  rasa bangga bisa menyuguhkan salah satu kekayaan seni bangsa dihadapan rombongan besar Turis Asing maupun pelancong dari Luar Daerah.
3 Tahun bisa melengkapi keindahan dan kekayaan TMII,rasanya cukup puas.




TMII  meringankan beban saya dalam menyelesaikan Karya Tulis untuk kelulusan SMA.
Budaya suku Dhani di Kepulauan Papua lengkap saya dapatkan.
Begitu juga saat menyelesaikan tugas Antropologi di bangku Kuliah.

Saya pikir hanya sampai disitu kunjungan saya, ternyata tidak!
Saya masih berkunjung dengan teman-teman Pengajian ke Musium Quran, menghadiri resepsi perkawinan di Hall megah, Itikaf di Masjid At-Tin setiap Ramadhan,dan rutin membawa Murid-murid TK saya pikinik merayakan kelulusan mereka.

Tiap memandang atap-atap rumah bersirap itu, terselip rasa takjub.Tidak jarang 1 suku punya beberapa model rumah tradisonal.
Hal itu tak dimiliki negara lain dimanapun di dunia.
Mereka boleh kaya...modern...tapi gaya rumah mereka cuma beberapa model, tidak kaya ciri khas seperti  milik kita.

Saya bersyukur pernah punya Ibu Negara yang punya pandangan jauh kedepan.
Terinspirasi dari tempat Rekreasi Disney Land, beliau gigih berusaha mewujudkan keinginannya untuk membuat TMII ini.
Meski saat itu banyak yang mencela, pembuatan TMII hanya pemborosan belaka.
Dan tak sedikit Media yang mengisukan TMII adalah termasuk harta kekayaan keluarga Cendana.
Bapak Soeharto menangkis kesalah pahaman itu dengan tegas,

"Ibu tidak mengambil komisi dari proyek ini"

Ibu Negara yang berlesung pipit dan cerdas itu tetap tegar.
Seolah beliau  sudah menangkap bahwa kelak Anak bangsa ini  akan diserang Budaya lain dari berbagai arah yang ingin merusak dan menghapus kekayaaan Budaya kita.


              www.flickr.com   


TMII pun mewujudkan  impian Anak-anak Indonesia .
Dongengan  sebelum tidur tentang Keong Emas, Istana Raja, dan aneka permainan diwujudkan oleh Ibu Negara yang keibuan itu. Dan kini stan permainan makin banyak lagi bertambah.

Luar biasanya, ada 7 bangunan keagamaan melambangkan toleransi yang tinggi.
Musium sejarah dan tehnologi membangkitkan rasa cinta Tanah Air.
Itulah 1 gagasan awal yang dicetuskan Ibu Siti Hartinah di rumah beliau Jalan Cendana tanggal 13 Maret 1970.
Yayasan Harapan Kita membangunnya tahun 1972 dan diresmikan tanggal 20 April 1975.



  
tmii.co.id


Rekreasi kebangggaaan orang-orang desa ini ,jadi bahan cerita yang bikin saudara dan kerabat mereka terpancing ingin berkunjung.
TMII  sepanjang hidup saya masih saja terus berbenah dan mempercantik diri. Pekerjaaan yang sepertinya tak pernah selesai.

Ipar saya asal Prancis sangat selektif memilih tempat rekreasi.Wisata tak boleh sia-sia, Anak-anaknya harus kembali ke Paris dengan membawa Ilmu.Nah ! tempat ini  jadi pilihan tepat.
Saya masih ingat bagaimana wajah takjubnya.

"Waaaw!! tak cukup sehari untuk mengelilinginya, apalagi untuk bertanya ditiap anjungan"  katanya.

Dia harus tau, ini baru urusan rumah, belum ragam alat musik,kain,makanan,bahasa,dan lain-lain.







                                                                      highwaystar.blogdetik.com                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                       

Yuk!... yang rindu atau yang mau berkenalan dengan TMII, nikmati persembahan Ulang Tahunnya.
Panitia akan menyambut kita dengan seragam unik kain "Endek" khas Bali.
Dan nikmati masuk tanpa bayar alias Gratis! di hari puncaknya tanggal 20 April 2014.

Acaranya :
  • Tanggal 17 – 20 April 2014  Pukul 08.00- 16.00 di Areal Arsipel & Teater Bhinneka Tunggal Ika ada 3 acara yang diadakan yakni :
  1.  EXPO Nusantara (Pameran Produk Unggulan Daerah) 
  2.  Pameran Bersama Museum
  3.  Pameran keris Paksi

-Tanggal 17-18 April 2014 Pukul 08.00-16.00 di Depan Teater Bhinneka Tunggal Ika. Diadakan "Festival Kuliner Nusantara”,

- Tanggal 17-18 April 2014 Pukul 08.00-16.00 di Area Dermaga Seni & Desa Seni Akan ada
1.      Expo Karya Kriya Kreatif Nusantara",
2.      Pameran & Bursa Produk Kreatif

- Tanggal 18 April 2014 Pukul 13.00-17.00 di Teater Bhinneka Tunggal Ika  acara bertakjub “ Parade Busana Daerah ke -6”.

- Tanggal 18-27 April 2014 Pukul 10.00-16.00 di depan  Anjungan Maluku acara “Pameran & Seminar Nasional Flora/Fauna” 

- Tanggal  20 April 2014 Mulai Pukul 10.00-22.00 di Teater Bhinneka Tunggal Ika  mengusung judul CITRA BUDAYA TRADISI BALI NIGHT “Sang Sutasoma”

-   Tanggal 27 April 2014 Mulai  Pukul 14.00-16.00 di Plaza Tugu Api Pancasila mengadakan acara PAWAI BUDAYA NUSANTARA DAN GELAR TARI KOLOSAL 




Selamat Ulang Tahun TMII ku ...
Kau laci penyimpan berjuta arsip penting
Kau cahaya kebanggan dan harkat bangsa
Tiap generasi datang mengunjungimu dengan suka cita dan rindu

















2 comments:

  1. wah saya malah belum pernah piknik ke TMII hehe asik kali ya kalau bisa kesana. sukses buat lombanya mbak

    ReplyDelete
  2. Hehehe...asik Mbak, semoga suatu saat terlaksana...sukses juga buat Mbak yaa...:)

    ReplyDelete