Wednesday, 16 April 2014

Malu Dengan Tulisan Sendiri


Kalau tangan lagi gatal ingin menulis tapi belum ada yang pas buat ditulis, biasanya saya buka lagi tulisan lama yang pernah di publish lalu saya masukkan draft.

Kenapa ya?  suka malu, enggak enak, atau risih baca tulisan   lama, kecuali ada pesan yang manfaat.
Makanya saya kurang nikmat menulis cerpen. Karna membaca kembali jadi pingin ketawa.
Dalam hati bilang "Lebay lu akh..!"

Saya amat salut pada teman-teman yang bisa menulis banyak untuk sebuah novel atau cerpen.
Khayalan saya sering rusak  begitu realita bicara.
Inginnya sih, bisa membawa emosi pembaca pada plot-plot yang direncanakan.

Perasaan menyatu dengan tulisan hanya pada saat menulis kisah nyata yang saya temui orangnya langsung.
Saat menulis membayangkan wajah,rumah,dan cerita kehidupannya memudahkan emosi saya muncul.
Tulisan dari hati akan sampai ke hati juga tentunya.

Jadi pembaca jangan heran ya... kalau tulisan saya ada yang menghilang !
Membaca tulisan sendiri kayaknya gimanaaa gituh ! Hehehe..





2 comments:

  1. Harusnya bangga dong mbaa... kan ada dokumentasi berkesan yang bisa dibaca anak cucu nantinya. Semangat ngeblog terus ya :)

    ReplyDelete
  2. Hehehe...Bener Mbak. kurang PD,kali ya... Terimakasih atas support nya yaa... Nice to know u...:)

    ReplyDelete