Saturday, 31 May 2014

Gaya Hidup Baru

                           
                                  
                                               transformingorganization.blogspot.com

" Jika tugas kantor selesai mereka menawarkan Wine seperti Coca Colla, minum tanpa gelas seperti minum aqua"

"Mereka muslim kan? apa tetap sholat?"

" Muslim, tapi yang sholat hanya 2 orang"

"Apa mereka masih tinggal dengan orang tua?"

"Beberapa masih bersama orang tua, yang lain sudah berkeluarga.
Sedihnya mereka sering berdiskusi soal hidup dengan pemikiran yang aneh. Ada yang bilang, 
untuk apa Tuhan bikin manusia kalau bikin Neraka ?"

Itu obrolan  dengan putra ke 2 di Warung Makan. Tak habis fikir, kenapa orang-orang yang sudah berwawasan luas, berilmu tinggi,  mudah terserang gaya hidup ketimurannya dan mudah dirasuki pemahaman liberal bahkan  atheis? Kebebasan  informasi, berfikir dan memilih  membuat mereka kehilangan "Tuntunan".
Baru kemarin saya membaca tulisan seorang pemuda,

"Untuk apa meminta pada yang tak kelihatan?"

Tugas berat orang tua tak pernah istirahat meski anak-anak sudah mandiri.
Jangan letih berusaha cari kesempatan diskusi,cari tau lingkungan keseharian mereka. Bahaya tak berwujud lebih menyakitkan.






                                                       









2 comments:

  1. Di mana itu mak ada orang-orang seperti itu? Miris banget ya..

    ReplyDelete
  2. Banyak Mak... dilingkungan kantor dan kampus.

    ReplyDelete