Wednesday, 28 May 2014

Mana Tabunganmu?

                                                                                          Dok:http://darussalam-online.com/




Seandainya saya berharta banyak, tak mau saya tanam aset rumah atau tanah dimana-mana.
Makanya Allah tak pernah memberi saya rejeki berlimpah. karna Dia mendengar doa saya, mohon hindari saya dari api neraka.
Bahan api neraka di bumi bisa dari BBM, kayu, gas, batu bara danlain-lain.
Sedangkan di neraka berbentuk batu,manusia,emas,rumah dan tanah,barang koleksi, yang dikumpulkan tanpa manfaat.

Bisa dibilang rejeki saya datang dadakan  saat butuh. Dan itu nikmatnya luar biasa!
Persis yang penceramah bilang, itu baru yang namanya rejeki. Sambil bercanda beliau melanjutkan, maka berdoalah "Allahumma Tuhyaa" yang artinya " Begitu dibutuh,langsung aya/ada.
                                                                                               
                                                                                       
Uluran  tangan Allah amat terasa seiring dengan datangnya rejeki.
Sullit menjelaskannya pada orang yang bersandar pada tabungan/asuransi, diberi lebih, mudah tercapai keinginan karna mengandalkan fikir dan tenaga. Percaya penuh semua datang karna "Kemampuannya" atau karna "Impiannya"
( Allah membenci orang yang menyebut asal hartanya adalah "Hasil Keringat Sendiri"
atau "Datang Karna Impian".)

Misalkan seseorang bisa keliling dunia melihat alam serba cantik. Bagi saya itu bukan karna dia pernah memimpikan. Tapi Qadarullah (Ketentuan Allah)!
Sudah tercatat dimana saja ia akan hadir selama di bumi.
Saya mengartikan "Mimpi"  itu sama dengan ucapan yang baik-baik. Dan segala ucapan adalah doa.
Seperti yang Rasul bilang, ucapkanlah yang baik-baik karna itu do'a!

Doa bisa dikabulkan,bisa diundur,ditahan, atau diganti dengan yang lebih baik disisi Allah, Penyerahannya saat kita kurang point untuk mendapatkan syurga. Atau untuk menghapus noda-noda catatan amal yang masih tersisa. Begitu perhitungan Allah...

Bila ada yang bertanya, kok kamu bisa hidup tanpa tabungan? Asuransi?
Saya menghargai pandangan mereka akan  dua hal itu, tapi tak perlu menjawab dengan beribu alasan/dalil.
Mereka tak kan mengerti cara Allah menolong saya mereka pun belum faham hukum asuransi dalam Islam.
Saya punya tabungan alhamdululillaah... tapi seperti numpang lewat ditangan. Setelah itu melebur ke pendidikan anak, pendidikan saya sendiri, menolong orang yang membutuhkan dan lain-lain yang tak perlu orang tau.

Saya hanya ingat uang di tangan Rasulullah. Beliau kaya luar biasa karna sering dapat ghanimah dan hasil dagang. tapi uang sebentar saja dalam genggaman, cepat sekali habis terbagi.
Beliau orang kaya yang "Sesungguhnya". Bukan kaya untuk memenuhi nafsu (Nafsu makan,jalan,memiliki).

Jadi, bila datang pada seseorang pada saya nanti, lalu dia tanya mana hasil tabunganmu?
Mudah saja, Ini hasil tabungan saya yang tak berangka!..
Saya akan menunjuk anak-anak saya, yang berhasil dalam sekolah, berahlak baik, bisa diandalkan mendoakan orang tua saat tiada, sayang pada si miskin, mampu mengamalkan Quran, dan tidak tertipu oleh nilai yang dibuat manusia (Kekayaan)  ** ITULAH HARTA SAYA,DUNIA AKHIRAT...

Hehehe, kata-kata itu kan doa yaa.., semoga bisa mencapai semua  :)














2 comments:

  1. Sebaiknya memang tabungan itu sekedarnya aja ya mak, jangan sampai kita menumpuk-numpuk harta..

    ReplyDelete
  2. Ya Mak, Islam tidak melarang kaya asal cepat manfaat, manfaat buat keluarga dan ummat. Trmks hadirnya mak...:)

    ReplyDelete