Saturday, 17 May 2014

Nasehat Dari Nyeri Lutut

                                                     
                                                            mummysayf.blogspot.com


Kita baru mensyukuri sesuatu bila musibah sudah terjadi.

1 minggu yang lalu saat bangun tidur saya rasakan lutut kaki kanan  sakit.
Selama masih bisa jalan saya tidak memanjakan. Justru harus di aktifkan begitu fikir saya.
Jadi tugas mengajar tetap saya jalankan dengan berjalan kaki sekian ratus meter.

Apa yang terjadi keesokan paginya? Kaki sekitar lutut nyeri hebat tak bisa berjalan.
Terpaksa... bertumpu pada kursi kecil saat keluar kamar. jika diluruskan atau ditekuk kata orang Betawi "Ngebeeet!!"

Suami membantu saya searching penyebab dan solusinya di Google.
Wahh, ternyata terlalu banyak kasus yang sama, tapi beda penyebab/diagnosa.
Biasanya gejala Asam Urat, rematik, pengapuran,atau bisa juga berhubungan dengan penyakit dalam seperti ginjal,hati,atau jantung. Kondisi lutut mereka bengkak besar,panas,dan merah.

Asam urat saya dibawah normal (2), tak ada bengkak besar atau merah.hanya hangat sedikit
Kalau ditekan benjolan kecil bagian kanan luar terasa sakit. Lutut nyaman bila diam,beda dengan rematik.

Apa usaha saya? Minum obat nyeri otot, membalur kaki dengan minyak tawon + krim cedera otot,bergantian. Tapi hanya membuat nyaman sesaat.
Saran mengompres dengan air dingin saya lakukan malah membuat kaku otot,lutut tak mampu di tarik apalagi ditekuk!
Hik!...Sholat hanya bisa duduk di kursi. Aiiih.... nikmatnya sholat dg berdiri! rindu..:(

Adik saya mencoba mengurut perlahan, arahnya dari lutut ke betis. Panas itu berpindah ke betis.
Alhamdulillah kesudahannya agak nyaman, bisa menapak  meski terpincang-pincang. Tak apa!
Dasar Emak-emak, enggak boleh sehat sedikit, liat ubin kotor malah menyapu! keruan malam hari kumat lagi !.

Saya yakin ini bukan masalah rematik yang diam atau aktif sama-sama ngilu.
Ini cuma masalah otot terbukti berkurang sakit setelah diurut. Maka saya ambil tindakan istirahatkan kaki. Penasaran juga sih,apakah ini masalah otot?

Untuk membuktikan saya nekat menyiramnya dengan setengah ember air panas suam kuku, sedikit demi sedikit sampai habis, pokoknya yang bikin meringis! kalau cuma kompres,airnya cepat dingin,efek sedikit.
Setelah dikeringkan dan dalam keadaan panas, kaki saya urut perlahan-lahan. Mulai dari pinggiran yang terasa sakit seret terus berulang kali ke arah betis.Bila sakit hilang, mendekat lagi ke pusat sakit.

Saya fikir biar bertahap saja, esok pagi dilanjut hingga pusat sakit benar-benar tak terasa lagi kalau di tekan.
Maka tidurlah saya setelah membalur seluruh kaki dengan  Krim Otot Sal**pas Gell.
Alhamdulillah... bangun pagi kaki terasa ringan. Sisa sakit-sakit sedikit di bagian belakang lekukan lutut.
Masya Allah! gembiranya saya karna tak perlu ke dokter. Terhindar dari kata ronsen atau tebus resep!

2 hari saya lakukan kegiatan itu pada malam sebelum tidur,dan saat bangun tidur.
Qadarullah, ikhtiar itu membuahkan hasil.

1 hal saya anggap paling penting. Selama mengobati diri, teringat pesan guru :
"Sebaik-baiknya Obat adalah Istighfar!" Bukankah  manusia cenderung berbuat zalim pada dirinya sendiri?
Ya,saya mengaku! maka mengurut sambil terus mengucap istighfar.
Memohon ampun dalam hati, mungkin selagi kaki sehat tak khusyu' sholat, mengulur waktu sholat, atau keasyikan di jalan hingga menqodlo sholat.
Allah yang tau pasti, saya serahkan semua. Siapa tau ada yang lebih dari perkiraan saya?






















2 comments:

  1. Wah, syukurlah ya mak bisa sembuh dengan cara alami :) kadang saya suka parno kalau lagi sakit-sakit gitu khawatirnya kenapa-kenapa. Pas udah sembuh lega deh.. Kalau sakit memang terasa banget bahwa sehat itu indah ya mak..

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah Mak, dan sekarang menikmati sekali sholat dengan berdiri.:)

    ReplyDelete