Saturday, 7 June 2014

Di Rumah Sahabat




Rindu lagi...
tempat kumpul kami dulu di rumah sahabat Yuli-Bogor.
Rumah besar terlindung pertokoan sisi jalan Semplak Bogor. Letaknya tersembunyi bersebelahan dengan sawah. Biasa kami duduk di saung yang terapit 2 empang.
Dambaan saya, ingin punya rumah berhalaman luas,suasana desa, dekat ke kota, tak terlihat orang lewat.

Siang hari bila senggang waktu, bersama Ayahnya kami mancing Ikan, petik pisang, cabut singkong atau Talas.
Sarapan terindah  menikmati hasil tanam sendiri. Teh hangat manis, Pisang Rebus panas atau Sukun Goreng yang berbuah lebat di halaman rumah.

Badminton, sepeda, ayunan, mengumpulkan kami di halaman luas teduh. Dari  jendela kamar suara bening Jhon Denver setia menemani. Autograph lagu yang paling Yuli suka.
Duh... masih inget banget! Tape Compo Metal yang besuara mantap itu. Saya amat tergila-gila ingin memilikinya.

Menyenangkan menatap curahan hujan menyentuh basah kebun dan rumput dari jendela kamar. Dingin sejuk mengalir penuhi kamar. Sesejuk cerita Jhon Denver tentang alam dan cinta.
Bisa memetik dan menyimpan sejumput keindahan memang mahal, penawar  keringnya rasa di Jakarta nanti...

                                                                             
   utipanmotivasi.w kordpress.com                                                                                             

Makan siang selalu ada Ikan Mas atau Mujaer Goreng renyah gurih buatan Mamanya. Meski kami dibekali juga tapi soal rasa enggak bisa bohong,kan?  Keluarga itu masak menggunakan kayu bakar, padahal  punya dapur modern. Nasi yang dikukusnya harum khas, di  "Akuel"  pula! Begitu nasi masak di bolak-balik dalam baskom kayu sambil dikipas.

Jelang kembali ke Jakarta Yuli memenuhi bagasi mobil kami dengan hasil kebunnya. Dia tak hanya membagi tapi menyebarkan juga rejekinya, beberapa tetangga saya menikmati . Toey...Miss you so much!





2 comments:

  1. wihhh asyik banget ya Mak.... :D
    mau juga diajak kesitu hihihi

    ReplyDelete
  2. Ya Mak, makanya saya sering rindu masa-masa itu...trmks hadirnya Mak :)

    ReplyDelete