Sunday, 29 June 2014

Nikmatnya Berdagang


Sudah hampir jam 5 waktu buka dagangan. Masih sepi... padahal tak lama lagi bedug magrib.
Orang- orang  lalu lalang cuma membaca iklan yang saya tempel di kaca belakang mobil.
Risoles, pisang goreng, dan es buah masih tertata rapih. 
Semoga laku, semoga banyak pembeli... Inikan hari pertama, kalau laku akan tambah semangat besok- besok. Begitu rengek saya dalam hati pada Allah.

Dagangan mendadak sebenarnya, untuk mengisi waktu liburan panjang putra saya yang tak betah  kalau banyak waktu lowong. Saya fikir ini kesempatan! niat dagang sudah lama terendap. Memulai dengan ditemani anak rasanya beda! Dari rumah kami sudah kompak bagi tugas dan berhitung bersama. Fun banget!
Pekerjaan jadi ringan dan kini saya tau, anak saya pandai mensiasati segala sesuatu. Keliatan deh, hasil sekolah perhotelannya! seneenng..

Jam 5.30...
Pembeli pertama seorang remaja yang lagi nongkrong tak jauh dari kami. Wahh ! saya lupa, harusnya dikasih bonus tuh!
Lalu seorang ibu pejalan kaki, berhenti...tengok... langsung buka tempat kueh dan beli beberapa.

Lumayan lama menunggu, saya dan Ekky mengisi waktu dengan Smartphone ( hihihi  bukannya baca quran kek!),  ada motor pelan menghampiri, 2 pria berpenampilan preman seram turun.
Kami kira mereka mau makan langsung ditempat, hehehe  maaf, tampangnya pantes kalau dia tidak puasa!
Eh, ternyata mereka pembeli Risoles  terbanyak + Es Buah. Lalu salah seorang tanya:

" Waktu buka jam berapa, ya Bu?"

 Duhh, langsung melorot menyesal ini hati. Waktu usai transaksi saya cuma bisa bilang : "Selamat berbuka Puasa ya.."  Wajahnya sumringah senang.
Hik! semoga sedikit kebaikan bisa menghapus dosa suuzon, dan rasa bersalah saya.
Perbuatan jelek harus cepat disusul dengan perbuatan baik,kan?

Ini ilmu sekaligus teguran ke 2 saya dalam berdagang.
Dulu pernah seorang ibu turun dari mobil mewah mendatangi stan saya, parfum mahalnya tercium.
Ia buka tempa-tempat kueh semuanya dengan banyak pertanyaan, suara gelangnya bergemerincing.
Besar harapan dia akan borong kueh, eh! nyatanya cuma beli 2 !

Ilmu jujur, sabar, melatih berhusnuzon, kebersihan, menyenangkan pembeli, teliti perhitungan, waspada, hanya bisa kita dapat dalam berdagang. Pantas yaa, bila Allah melebihkan pintu syurga untuk "Pedagang".
Sebab dari sana dia memperbaiki diri, sekaligus ajang dakwah akhlaknya!
HYuukk kita dagaaang !!

Jam 6 kurang 15...

Wajah-wajah orang yang berkendaraan sudah nampak panik, mata mencari kiri kanan. Makin dekat beduk makin tak banyak pilihan. Yang terdekat yang hampiri.
Laris maniiiss! tanjung simpul, makanan habis, duit kumpul! Eh enggak deeng... masih sisa pisang goreng.
Karna tiap ada yang mau beli, saya beri tau pisang kurang manis. Dari pada kecewa kan?
Besok-besok saya harus beli pisang  malam hari biar bisa dicicip.

Saat peralatan dagang masuk mobil, masih ada kendaraan berhenti. Alhamdulillah walau dia berlalu tetap bikin semangat untuk esok.

" Enak jualan disitu ya Ma, kita cuma berdagang 2 jam saja langsung dapat hasil. Lebih asik dari pada kerja part time di Jakarta, pulang pergi gelap, berdesakan pula di kereta"

Alhamdulillah, saya gembira bukan saja karna terbantu dari persiapan sampai setir mobil. terlebih lagi karna ilmu yang didapat dan melihat air muka nya yang senang.

Segitu dulu ceritanya...saya harus bikin risol lagi sekarang :)


4 comments:

  1. Ikut senang mbak bacanya, Barokallah ;)

    ReplyDelete
  2. Amiin ya Rabb...terimakasih yaa dan Selamat berpuasa Mbak :)

    ReplyDelete
  3. Wah, alhamdulillaah ya dagangannya laku mak :) Jadi pengen nyobain kue basah buatan Mak Mutiah..

    ReplyDelete
  4. Alhamdulillah Mak... ada pasang surutnya sih, tapi tetap asik hehehe. Duh, seandainya kita berdekatan pasti di anter kerumah Mak Arifah sebelum dijual. :)

    ReplyDelete