Monday, 25 August 2014

Anak Tetap Anak

                          
                                 downloadkumpulangambarkeren.com

"Mama, saya nggak usah dianter! saya kan bukan anak kecil lagi!"

Memang anak saya sudah dewasa, setahun lalu sudah punya KTP, pernah sekolah jauh diluar kota, beberapa kali naik gunung bersama teman dan dia sebagai pemimpinnya.


Anak makin dewasa makin banyak yang ia mengerti...
Tapi ia lupa, bahwa mengantar bagi mamanya, bukan berarti takut melepasnya seperti melepas anak kecil.
Entah apakah semua Ibu merasakan apa yang saya rasa?

Mengantar anak ke tempat asramanya yang baru, seperti merasa dilibatkan dalam kegiatannya menuntut ilmu. Ingin punya arti di tiap langkah baru dunianya. Menyaksikan tempat kesehariannya kelak.
Hingga mudah mengira-ngira, sedang apa dia di keseharian? Suasana bagaimana yang melingkupinya?
Apa yang akan saya bawa nanti jika menjenguknya?
Apakah lingkungannya bersih dan membuat penghuninya aman dan sehat?

Keinginan...cuma keinginan saya...
Bagaimana pun harus ihlas menerima dan menghargai keinginannya.
Tak ada yang salah! mungkin kekhawatiran saya terlalu besar.

Teringat pada sebuah film drama yang dibintangi Robert De Niro, judulnya sudah lupa!
Bagaimana ia selusuri daerah demi daerah tempat keluarga anak-anaknya menetap. Setiap anak punya masalah keluarga masing-masing, lalu berusaha menyembunyikan derita dari mata ayahnya.
Mereka lupa, sang Ayah lebih lama menggeluti kemelut hidup. Hatinya terasah, firasatnya tajam.

Ujung cerita sang ayah kembali ke rumahnya yang sunyi dengan kecewa. Merasa tersisihkan, tak pernah dilibatkan dalam masalah anak-anaknya. Rindu akan curhat anak-anak nya seperti dulu selagi seatap.
Dimatanya anak tetap anak. Tetap yang bertubuh kecil dengan gaya bicara mereka yang sama seperti saat curhat di meja makan.

Dikamar ia menangis... tangisan dan gemuruh dadanya persis hujan dan guntur diluar sana.
Dibalik kaca kamar yang basah, ia memeluk bingkai foto almarhum istrinya. Seakan ingin berbagi...

                                                                                                    * Mutia Ohorella
                                                                                             










3 comments:

  1. Setiap anak, tetaplah seorang anak meskipun anaknya itu sudah dewasa. Saya terkadang merasa seperti itu saat pindah kos-kosan, orang tua ingin ikut mengantar tapi setelah saya berpikir, saya membiarkannya karena orang tua tentunya ingin tahu bagaimana tempat tinggal anaknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya... kadang kebahagiaan org tua dari hal-hal sepele seperti itu. Mungkin sang anak merasa merepotkan, nyatanya tidak. terimakasih sdh berkunjung yaa...:)

      Delete
  2. Iya mak, saya memahami, seorang ibu selalu ingin merasa berarti dalam hidup anaknya sampai kapanpun :)

    ReplyDelete