Saturday, 23 August 2014

Melayani Yang Ikhlas Doong...

        
                             Dok: q2coleha.wordpress.com
   

Sebenernya kepingin sarapan, tapi nulis dulu deh!
Saya lagi mikir tentang ini nih..

Orang yang sudah  sukses menjalani bisnis kuliner kadang terlena juga ya..
mereka lupa dengan strategi awal, yang ingin agar dagangannya selalu penuh dengan pelanggan.
Mulai dari menu, perlengkapan, tempat, suasana, semua cermat di pikirkan.
Pelayan pun diarahkan untuk selalu ramah meski cuaca hati sedang mendung.

Begitu punya nama besar, rejeki lancar jaya, pengawasan mulai kendor. Tempat tak sebersih dulu lagi, dan pelayanan terburu-buru, liat wajah mereka jadi ikut rusuh pula ini hati.
Itu lumayan lah...

Yang membekas sangat sih, waktu saya beli Somay Bandung di Bogor Permai.
Sudah dari awal saya pesan "Jangan pakai kol,ya.."  Eh! malah nampang itu kol dipiring.
Setelah meminta baik-baik, si pelayan kembali mendatangi. Saya kira dia akan bawa piring atau apalah untuk tempat membuang. Ternyata dia ambil piring saya dengan kasar dan dibawa ke dapur! begitu juga waktu mengembalikan. *hihihi  pengen nampol rasanya!

Mereka nggak sadar ya, bahwa pelayanan itu penting! Melayani dengan ikhlas akan jadi iklan mulut yang lebih efektif  pembuka rejeki.

Melayani dengan wajar sudah cukup!
Kalau berlebihanpun akan capek sendiri, lalu jadi keterpaksaan yang mudah ditangkap kuping.
Sering terdengar kalau kita masuk pintu-pintu swalayan. Niatnya untuk ramah, 
"Selamat siang bu, selamat berbelanja!"  
Tapi suaranya lemes, matanya asik ke barang-barang sambil mengerjakan sesuatu.
Baiknya biasa-biasa sajalah!... kita juga nggak minta di spesialkan.
Do service lebih asik ketimbang lips service.

Begitu...! 
*Sarapan dulu akh...:)


                                                                                                         Mutia Ohorella








10 comments:

  1. setuju mak jangan hanya lips service aja.. hehe.. aku sering dikecewain juga mak kalau beli2 makan

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe...lama-lama jadi kebal yaa...:)

      Delete
  2. Itu yang di minimarket saya juga sering ngalamin mak :p mereka ngucapin salam selamat datang tapi kok gak dari hati, ya gak nyampe juga ke hati toh :) hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener Mak, sapaan yang jadi kewajiban. Maksud owner nya untuk memperabanyak pelanggan, tapi lebih baik nggak usah deh! asal senyum jg udah menyenangkan hati orang.

      Delete
  3. hehe bener mak, skrg bnyak lips service ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe...kita bales pake kuping saja ya, nggak usah pake hati :)

      Delete
  4. Hehehe...Dan herannya, kita tetap dateng ya,Mak :)

    ReplyDelete
  5. hmmm...1 pengalaman masih berbekas di hati dan ingatan saya Mak.
    waktu masih suasana lebaran kemarin, kami sekeluarga makan nasgor di warung nasgor langganan saya, kebetulan pemiliknya teman saya waktu smp dulu. mungkin karena sedang ramai yaa, melayaninya dengan muka cemberut dan tergesa2. sudah hampir sebulan berjalan, sayapun masih ogah2an beli di warungnya, ada sesuatu yg mendongkol di hati saya dan gak ada selera jadinya kalo inget muka masamnya saat melayani, hihi
    eh malah curhat :p

    ReplyDelete
  6. tapi kalau di jogja yang bernah aku kunjungi seperti warung steak mas jodii.. di jamin josss pelayanannya..

    ReplyDelete
  7. Wah... paling seneng kalo ketemu yang begitu. Klo punya usaha kuliner, musti belajar dg pedagang spt dia :)

    ReplyDelete