Sunday, 14 September 2014

Nenek Dalam Bis


Mata nenek  itu terus-terusan menatap ke arah saya . keadaan matanya yang tak sinkron kiri dan kanan kadang bikin ragu, sampai dia mengulurkan tangan tiba-tiba.
Huhh!  kaget!
Kejadiannya begitu cepat, saya kira dia mau kenalan, nggak taunya  mencet sisi tangan antara telunjuk dan jempol...duh sakit!!

Saya perlu waktu untuk dekat dengan orang asing meski wanita.
Apalagi dengan nenek yang punya senyum aneh dan berkalung banyak kayak gini. *bukan berkalung sorban!
Payung panjang lusuhnya tergeletak dekat kaki saya. Ompreng kosong memenuhi tas plastik warna kusam. Dari balik ciput menyembul rambut uban teramat pendek.
Sesekali senyum menyelidik, keliatan seperti menahan banyak pertanyaan, yang dia tau pasti saya malas untuk jawab.
Suuzon nggak boleh, tapi kalo sudah main fisik, gimana dooong ?.

"Itu tandanya eneng punya penyakit"
"Ya iyalah Nek... umur sudah segini" jawab saya sambil simpan rasa takut

Beneran! Saya nggak nyaman selama Satu Setengah jam. Beliau cerita banyak tentang pekerjaannya sebagai ahli refleksi, dan cerita hal lain.
Bagus lah! saya lebih suka jadi pendengar.

Saya menolak waktu dia minta tangan saya lagi. Akibatnya...dia sapu lagi wajah hingga kaki saya dengan tatapan anehnya.
Kalau tak pikir usianya, mungkin sudah saya damprat!"
mungkiiiin, hihihi

"Jalan Mesjid,kiri, pir!"
Sopir menepikan mobil,  saya menepi beri jalan keluar.
"Turun cepat-cepat deh Nek!" *dalem hati

( Alhamdulillaaah...Legaaaaa!!)

Eeiit! masih sempet dia bilang :  "Kalo pipis jangan ditahan-tahan!"

Walaah!! Tapi emang iya sih!


2 comments:

  1. Wah, agak bikin heran juga ya itu neneknya :p aku juga kalau digituin pasti risih n mikir macem2 :p Apalagi berani pegang2. Alhamdulillaah gak sampe kenapa2 ya mak.

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah...tadinya takut kenapa2 gituh, setelah pulang, ternyata tidak..

    ReplyDelete