Saturday, 15 November 2014

2 Pohon Gratis !


                              


Pagi-pagi ada 2 pohon baru di teras rumah. Rupanya putra saya yang bawa dari Jakarta tempat kerjanya. Mau-maunya dia naik kereta dan turun naik angkot bawa beginian. Tumbeen!
Biasanya seperti anak laki-laki lain, susah disuruh bawa apa-apa. Maunya lenggang. 

"Berapa harga nya De?"   tanya saya
"Gratis kok Ma, Ada mahasiswa yang bagi-bagi ke banyak orang"

Satu namanya pohon Sapu Tangan, yang satu lagi pohon Kayu Kamper.
Jadi ceritanya para mahasiswa itu mengajak masyarakat ramai-ramai menanam tanaman keras. 
Supaya kota Jakarta disinggahi burung-burung lagi.

( Langsung bersyukur, lingkungan saya masih rutin disinggahi dan dihibur suaranya)

2 pohon ini masih bibit, no problemo di tanam dalam pot biasa. 
Semoga saya punya halaman lebih besar lagi saat akarnya tambah besar dan kokoh.

                                                                     

Kulit dan batang pohon kayu kamper yang disebut Cinamomum Camphora ini bisa disuling menjadi ekstrak kristal kamper yang bersifat aromatik.

Asal muasal tumbuhan dari Tiongkok, Taiwan dan Jepang, kita menyebutnya Kamper Kalimantan.
Hasil minyak  berwarna kuning dan coklat mengandung racun, karna tingkat safrolnya tinggi.
Tapi yang warna putih bersifat Anti-inflamasi dan Analgesik, mampu jadi obat penurun panas, nyeri dan gatal. Bisa juga diolesi untuk hilangkan kaku sendi, rematik, memar,  atau keseleo.


                                                                      Sumber Gambar


Sedangkan pohon Sapu Tangan berasal dari Papua Nugini.  Bunganya berbentuk daun yang bergerombol,  berwarna hijau muda lembut hampir kuning, berkelompok, menjuntai seperti sapu tangan. Lama kelamaan warna berubah jadi daun biasa.
Daya serap  karbondioksida (C20)nya bagus.Halaman kita akan terasa teduh dan asri.

Sering saya dapati di taman  masjid ITB, atau di pinggiran jalan Air Mancur Bogor.
Suka sekali!  karna unik dan cantik saat pucuk bunga terguyur cahaya matahari.
Belum sempat tanya-tanya orang apa nama pohonnya. Eh! nggak taunya sudah nangkring di depan rumah. Alhamdulillah :)

Bagaimana di tempat sahabat, tanaman keras apa yang ada untuk menambah penghijauan?  masih seringkah suara burung terdengar?












6 comments:

  1. Pohonnya serba guna ya, bisa mempercantik rumah sekaligus untuk obat dan menghisap karbondioksida

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sempurna banget Allah kasih nikmat yaa...:)

      Delete
  2. Asik-asik..dapet 2 pohon...Baru tau ada pohon sapu tangan..tapi emang mirip saputangan mbak, meski bergerombol tapi menjuntai, ya kalak sapu tangan yang suka menjuntai kalau dipegang ujungnya, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi bener! posisinya kayak yang Mbak bilang, bisaan yang kasih nama yaa.. :)

      Delete
  3. Daya serap karbondioksida (H2O) nya bagus.
    Afwan mak mutia, karbondioksida itu CO2 bukan H2O :) H2O itu air
    Afwan :)

    ReplyDelete
  4. Hehehe...Betul Mak, sekarang sdh sy rubah. Terimakasih koreksiannya ya...:)

    ReplyDelete