Monday, 24 November 2014

Pasar Seni ITB ( Bagian 2)



Entah kenapa, kebanyakan keluarga yang punya anak pernah kuliah di ITB punya rasa keterikatan juga dengan kampus itu. Bukan cuma keluarga saya!
Pengunjung banyak  datang sekeluarga dari Jakarta, Bogor, dan daerah sekitar Bandung.
Semua kangen setelah menunggu 4 tahun.

Sempurnalah pesta ini mengumpulkan mantan persatuan orang tua alumni mahasiswa, alumninya sendiri dan masyarakat sekitar. Kemacetan sudah biasa dan sangat dimaklumi oleh sopir-sopir angkot. Tak ada keluhan dari sopir angkot yang saya naiki, malah dengan baik memberitau jalan alternarif bila mau berjalan kaki menuju kampus.

Stan kuliner sudah diserang sebelum melihat pertunjukan dan stan seni. Maklum dari jauh...:)
Spanduk stan selalu menarik dengan label unik, dan cara penyajian yang unik pula. Antriannya panjaang kalau stan itu menjual fast food asing atau menu baru hasil inovasi. Bandung banget deh!


  Kue-kue kering cantik*Seperti mainan yaa..:)


Beruntung, lidah bangsa kita tak pernah puas dengan 1 rasa yang itu-itu saja. Rasa bosan membuat orang-orang hobby masak berani membuat sesuatu yang "beda". Hasilnya kelihatan di moment seperti ini.

Makin panjang antrian, makin banyak orang yang penasaran ada menu apa disitu?
Kemarin yang palin laku jajanan, Sosis super panjang, jagung bakar, Tako, Sego Jamur, makanan jepang. Kalau minuman ada yang unik agar-agar serut berbentuk seperti Mie dengan campuran sirop warna unik.
Lumayan! saya jadi terinspirasi kalau nanti-nanti ikut Bazaar











































12 comments:

  1. Wah, mbak Mutia ini ... dari bee cukai, skrg sudah main ke ITB aja, aseknya hadir di acara-acara yang bikin ngiler, kayak artikel ini, foto2 makanannya bikin ngileeeer.. Sosisnya montoksss...hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi.. waktunya deketan Mak Eka,pas banget! Emaang... Bandung klo bikin acara kuliner mantep2 deh! stan sosis nggak bisa di tembus. Antriannya panjang banget, keburu asam lambung naek! :)

      Delete
  2. Replies
    1. Iya Mak... tinggal pilih! tapi yang cepet dapet makanan biasa :)

      Delete
  3. ITB never failsss...!
    Aku satu kali dolan ke ITB dan ya ampuuun, kampus ini bener2 "sesuatu"....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener Mbak...sampe taman dan masjidnya punya kesan tersendiri :)

      Delete
  4. bikin ngencees, kayaknya hari itu org bandung tumplek blek disana ya mba mutia

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau yang terdekat biasanya datang, Mbak. Apalagi Walkot nya datang dengan warga pecinta sepeda.

      Delete
  5. aduh mak, pasti seru ya kulinernya macem2. Nyesel gak datang, gak enak hati karena seminggu sebelum pesta seni aku sdh ke bandung, ikut seminar jadi gak enak hati kalau kebdg lagi, bisa diomelin suami

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aiih...sayang ya! 4 tahun lagi deh ya Mak! hehe :) Betul Mak! stan makanan kayaknya lebih dari 30. Semuanya dikerubutin. Saya jadi pengen bisnis kuliner.euy! :)

      Delete
  6. mak, kok ngga mampir ke stand komunitas bdgberkebun?
    ada saya loh yg jagain stand. hihi
    salam kenal

    ReplyDelete
  7. Hik! kenapa baru tau hari iniii,ya? Nyesel dehh! Duh! itu kampus full stand2 komunitas yaa.. sampe banyak yang kelewat, apalagi pakek hujan! Mdh2n kita bisa kopdar di moment lain yaa...Trmks sdh mau hadir :)

    ReplyDelete