Sunday, 7 December 2014

Agar Darah Tidak Mengental



Untuk memenuhi undangan pesta, saya dijemput sahabat dengan mobilnya. Ia dengan suaminya baik sekali. Karna usia mereka yang sudah sepuh jadi memperlakukan saya seperti anak dan mantu-mantunya.

Dalam perjalanan panjang hampir 2 jam itu segala macam makanan ditawarkan. Pertama dan kedua  saya ambil, tapi belum lagi makanan habis ditangan mereka tawari lagi! Wahhh! saya takut  lambung  tidak ada  tempat lagi untuk makanan pesta yang sudah terbayang-bayang.
 *Maksanya pinteer pula! ada saja cara menampik alasan saya.

"Hayuu nggak apa-apa! perjalanan masih jauh, nanti  lapar lagi sampai sana!"

Gawat! pemaksaannya mantep banget! Tidak mau tau yang saya mau.
Mending tidur deh! Kebetulan memang ngantuk karna tadi malam begadang ngerjain tulisan yang mepet DL. Hmmm...selamet !!

Apa saya bisa tidur? Nggak,sama sekali!
Sepanjang jalan mereka selalu mengomentari hal-hal kecil yang ditemui. Lebih lebih lagi sang suami, motor yang yang selap-selip pemandangan sehari-hari membuat dia risau. tepi jalan yang banyak lubang, hak pejalan kaki yang diambil, pengemis, bangunan yang tidak memenuhi persyaratan, iklan letaknya sembarangan, semuaaaa di koment!

Saya tidak kesal, walau dumelan itu aura negatif  yang menyebarkan ketidak nyamanan sekeliling Cuma jadi  berfikir begini, kalau masalah di  jalan bikin susah, bagaimana dengan masalah hidup?

Malah kasihan! karna sepuluh tahun lebih mereka berdua menderita pembengkakan jantung, dan hypertensi. Mengkonsumsi obat yang sama dan jadi bekal kemana-mana.

Kerja jantung dan jalannya darah satu fakutas. Terlalu banyak yang difikirkan, tegang, kesal, dendam, memaksakan kehendak, akan membuat pembuluh darah tidak elastis plus darah mengental. Asupan berkolesterol salah satu penyebab, tapi emosi lebih besar penyebabnya.  Pengobatan Tibunnabawi dan ilmu kedokteran sepakat.

Belajar santai menghadapi persoalan, menerima keadaan dengan lapang dada, itu namanya tawakkal.
Lebih baik kita bergantung pada yang berhak di gantungi dari pada bergantung pada obat.
Semoga Allah menunjukkan saya cara yang pas, bisa menyampaikan pendapat ahli medis dengan elegant, halus, cantik, tak menggurui, someday...
Kejadian ini  ibrah (intropeksi) juga untuk saya.

Jadi ingat ada 1 ibu orang Betawi berteriak saat bertengkar mulut dengan tetangganya yang emosian.
Lucu, tapi daleeem...:)

"Eeeehh! Orang tuh ye, kalo persoalan gede di kecilin, soal kecil diilangin...getohh!"











10 comments:

  1. I like this Mak... Trims reminder-nya... Jadi inget, saya juga suka kesel sama orang lain kalau lagi nyetir. Padahal mungkin banget cara nyetir saya juga ngeselin orang... hiks...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, apalagi nyetir mobil ya Mbak, banyak hal yang memancing kesal.Trmks hadirnya Mbak Cheeqa :)

      Delete
  2. penutupnya asik banget,emang iya ya....hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe...saya denger dia ngomong juga jd ketawa, tapi ngebenerin! :)

      Delete
  3. yup, memang hidup harusnya dibikin sesimple mungkin ya mak ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu dia Mak... untuk menjadikannya simple kayaknya kita musti punya strategi berfikir yaa.. Trmks sudah hadir Mak Sumarti :)

      Delete
  4. Replies
    1. Kalo orang Betawi, jawabnye...Iyee Mpook ! :) :)

      Delete
  5. Aih, itu kalimat penutupnya mantep banget mak, bener..dalemmm :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, Mak Arifah...sempet terpesona sama tu inu :)

      Delete