Sunday, 21 December 2014

Selamat Hari Ibu

                             


Ibu adalah samudera cinta, memendam keindahan dan kekayaan
Harumnya seperti bunga
Ada dimana-mana dalam macam warna dan rupa 

Anak mengira ibu sumber cinta
Ibu bilang, anak penghadir cinta

Ungkapan cinta harusnya tak bertanggal, tak berbulan
Kapan saja...dan dari siapa saja
meski bukan dari anak yang keluar dari rahimnya


*Saya mewakili Ali, SELAMAT HARI IBU, Mak Otoh...:)

Di warung kecil milik Bu Otoh, seorang bapak makan siang sambil  menggendong anak bayi.
Sambil makan sesekali ia berkisah tentang istrinya yang baru saja meninggal setelah melahirrkan.
Makanan tandas diapun  minta tolong titip anak nya pada ibu pemilik warung, katanya ingin beli rokok di toko yang tak jauh dari situ.

Tak pernah disangka, sejak itulah Bu Otoh menjadi ibu si Ali, bayi cacat yang dititipkan.
Bukan  hanya wajah bayi cacat itu yg bikin hati Bu Otoh luruh dalam kasih,tapi berita kematian ayah Ali  selang beberapa hari menambah rasa Iba.

Ali tumbuh besar,dg keringat Pak Otoh tukang sapu sekolah SMP.Kesibukan baru membuat istrinya tak dapat berjualan lagi. Kehadiran bayi  itu jawaban Tuhan atas doa mereka berpuluh tahun, maka selayaknya disyukuri dengan merawat sebaik mungkin.
Masalah rumah alhamdulillah ada yg mengizinkan mereka tinggal di gubug gratis,asal tidak keberatan dikelilingi  kuburan umum ,dan bersedia rutin membersihkan ilalang sekitarnya.

Diusia 15 tahun Ali sering mengamuk, dan rewel ,bentuk kesedihan dan kekecewaannya atas kematian Pak Otoh. Saat saya kunjungi rumahnya alhamdulillah dia sedang tenang. Dengan wajah datar dia memberi saya serenceng buah Rambutan yg ranum.Senang sekali melihat kelihaiannya  memetik,  2 kawannya hanya asik duduk menunggu diatas makam.

Hanya Ali yg selalu tidak hadir disaat-saat pesta syukuran/buka puasa bersama/ atau kumpul saat lebaran yatim. Jadi saya  selalu antar jatahnya.

Belasan tahun mengenal mereka, .Bu Otoh dan Ali tak terpisahkan.
Para tetangga sedari dulu menghawatirkan kelangsungan perawatan Ali, mereka  mengusulkan anak itu diserahkan pada org lain saja, namun Bu Otoh menolak.

Bu Otoh  sudah menginjak usia 80 tahun ,badannya makin ringkih, dan sering sesak nafas. Ia datang kerumah saya untuk membicarakan masa depan Ali.

"Saya takut umur saya tak panjang lagi Bu" Begitu katanya.

Cinta telah Allah tanamkan di tiap hati wanita, layaknya air hujan sejuk yang bisa tercurah kepada siapa  saja. Boleh jadi kesejukan cintanya  tertampung di wadah hati anak-anaknya, atau mengalir begitu saja untuk anak yang bukan keluar dari rahimnya.





32 comments:

  1. kita tidak pernah menduga 'kekuatan' seorang ibu ya Mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anugerah yang bisa muncul kapan saja ya Mak...

      Delete
  2. Ow! terharu, salam sayang dengan bu Otoh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe Insya Allah kalau dia datang lagi ya Mak Een ..:)

      Delete
  3. mulia sekali ya bu otoh, merawat ali layaknya anak sendiri. semoga banyak kebaikan dan kesehatan buat bu otoh dan kehidupan ali ke depan amin. *trenyuh*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiin ya Rabb... dia pasti senang dapat doa dari Mak Isma :)

      Delete
  4. Replies
    1. Selamat Hari Ibu ya Mak Een...smg kita jadi emak yang dibanggakan anak. Insya Allah salam nya disampaikan. :)

      Delete
  5. Selamat hari Ibu mak Mutia...Kereen banget.. Top deh :-) Ganbatte

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selamat Hari Ibu juga ya Mak Nur...Terimakasih, senang dapat kunjungannya :)

      Delete
  6. Subhanallah, sunggguh, hati wanita [ibu] memang seluas samudera ya, Mak. Selamat Hari Ibu!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga kita termasuk ya Mak.:) Selamat Hari Ibu juga,..senang dapat koment nya :)

      Delete
  7. Speechless baca tulisan ini, Mak. Subhanallah. Mulia sekali hati bu Ottoh. Semoga Allah melimpahi berkah dan rahmah-Nya untuk beliau dan juga Ali. Aamiin. Thanks for share, Mak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiin ya Rabb...Mak Otoh pasti senang kalau saya beri tau banyak doa buat beliau. Trimakasih ya Mbak Me ...:)

      Delete
  8. Mengharukan sekali kisahnya. Kasian Ali, walaupun cacat Ali berhak untuk memperoleh perhatian dan kasih sayang. Dan itu pasti didapat Ali dari Mak Otoh. Mudah-mudahan selagi ada Mak Otoh, ada yang berbelas asih merawat Ali. Aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Mak...amiin ya Rabb. Sekarang saya masih mencari Panti yang mau menerima. Smg doa Mak Yati mempermudah usaha kami. Selamat hari Ibu ya Mak Yati :)

      Delete
  9. MasyaAllah... sungguh mulia hati Bu Otoh ya mak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Minta doa nya Mak Santi, semoga Ali dapat Panti yang mau menerima.

      Delete
  10. Replies
    1. Ya Mak, orang susah tapi mau menolong yang lebih susah...

      Delete
  11. Wanita berhati mulia dan menginspirasi.. salut mak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Mak, bikin saya berfikir, apa yg sudah saya perbuat?

      Delete
  12. Bu Otooh, pastinya menginspirasi kita smuaa
    Selamat hari ibu ya Mak
    *salam kenal mak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mak.. senang dapat kunjungannya. Salam kenal kembali dan selamat hari Ibu yaa...:)

      Delete
  13. Iya yaa.. Mak Gesi, kalau nggak ihlas, nggak mungkin mak Otoh bertahan.

    ReplyDelete
  14. Betapa mulianya hati bu Otoh ya mak, Salut akan pengorbanan dan keikhlasannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga jadi bekal akhiratnya ya Mak...

      Delete
  15. ladang ibadah bagi bu Otoh ya Mak... semoga selalu dikuatkan...aamiin

    ReplyDelete
  16. Amiin ya Rabb, Terimakasih doanya Mak Ninik...:)

    ReplyDelete
  17. Kisah Bu Otoh yang terus menginspirasi ya maak :)

    ReplyDelete
  18. Semoga demikian mbak Christanty...:)

    ReplyDelete