Friday, 19 December 2014

Si Centeng Lapar



 



Si centeng baru melahirkan minggu lalu. Siang ini dia kelihatan lapar sekali, tapi saya malas ke warung beli makanannya. Jadi kami berbagi sepotong ayam.
Waktu dia siap makan, suara anaknya menangis. Centeng mendadak batal makan, dia lari untuk menyusui.

Beberapa kali dia datang pergi, bingung antara makanan dan tangisan anak.
Kesiaan...nggak tega liatnya! Akhirnya terik panas saya berangkat  juga ke warung beli ikan.
Sampai rumah langsung campur dengan nasi seperti biasa.  Gara-gara kucing, saya nggak suka lagi ikan tongkol iris, sekalipun di rendang!

Makanan itu disambut cepat, lahap betul! Ibu-ibu pasti tau apa yang Centeng rasa. Habis nyusui itu honger (Lapar Berat),saat makan  nikmaaaat betul walau ketemu sayur katuk terus!
Setelannya udah begitu kali yaa,,,Allah  lancarkan  rejeki  anak lewat nafsu makan ibunya.

 Si Centeng satu-satu nya kucing yang tak saya beri nama. Panggilan  itu sumbangan dari adik saya. Karna dia kucing wanita  pemberani sedikit preman, memenuhi sarat untuk jadi centeng, Anehnya  biar galak banyak kucing yang naksir.

Saya ingin bisa merawat kucing supaya keren dan bersih meski kucing liar. Tapi sejak kecil tak terbiasa membelai kucing. Ibu melarang, takut asma saya kambuh. Dan satu lagi, saya trauma, pernah lihat kucing memakan anaknya. Ikkhh!!

"Maaf Centeng, 
Saya cuma bisa kasih makan dan kasih obat. Nanti di akhirat  bilang ya... saya tidak pernah menyia-nyiakanmu!"




2 comments:

  1. Sama denganku mak, aku juga geli sama kucing, gak bisa megang sampai ngelus2 gitu, apalagi sampai manja2in -_- Tapi hebat Mak Mutiah bisa melihara kucing, ngasih makan, ngasih tempat di rumah.. :)

    ReplyDelete
  2. Kepengennya bisa kayak orang-orang, tp nggak bisa dipaksa ya.. Klw utk makan , insya Allah deh, asal dia jangan mepet2 di kaki saya saja. Suka kaget dan sering kesandung!

    ReplyDelete