Monday, 5 January 2015

I Love You, Bapak....

Sebelum mata terlelap tidur, selalu saya syukuri bisa melewatkan malam dengan berbaring di atas tempat tidur hangat, bersih, dan sepi...tanpa resah.

Sebab kita tak pernah tau kegiatan rutin sewaktu-waktu bisa saja berubah drastis. Seperti malam ini...jam 12 malam ada dipinggiran jalan. Bersama anak-anak remaja  antri kue pancong panas di Buaran.
Bukan untuk senang-senang tapi sekedar mengganjal perut. Menunggu bapak sakit harus ingat makan, harus kuat.

Lapar bisa cepat diatasi dadakan. Tapi hati cemas liat bapak sakit perlu tenaga iman yang harus terpupuk sebelum kejadian.
Sok sakti menenangkan bapak, padahal sedang menguatkan diri sendiri juga.

Kita sama-sama ya pak, tawakkal pada peran yang berbeda... I love you Bapak.

5 comments:

  1. Mg Bapak lekas sehat ya Mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiin...terimakasih doanya Mak Pipit...:)

      Delete
  2. Aku juga dekat dengan Bapak. Suka ikut terharu kalau ada bapak yang sedang sakit. Semoga bapaknya cepat sembuh, ya... Amen.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Mak Indi.. sedih klw liat bapak kita lemah. Terimakasih hadirnya...Saya sering main ke blog mu, tapi lama tak terisi. Smg Indi baik2 saja yaa..:)

      Delete