Wednesday, 28 January 2015

Menulis Sambil Belajar


Pagi ini saya iseng, buka-buka lagi postingan lama. Aih! senyum-senyum sendiri, liat segudang typo.
Banyak titik-titik ( hobby yang sampe sekarang masih tersisa), kesalahan EYD, dan melompat-lompat alurnya.

Maunya sih diperbaiki, tapi kayaknya lebih asik itu tetap ada. Biar jadi jejak perjalanan dan perbandingan kemampuan  dulu, kini dan  ke depan.

Meski sudah rutin membuat postingan, masih saja tersandung! Saya kurang teliti dan tidak hati-hati.
Penulisan preposisi yang harusnya terpisah, malah  saya sambung. 
Dirumah  ( Salah), harusnya di rumah. Di harus terpisah dengan kata tempat. Boleh bersambung kalau di depannya ada kata kerja misalnya, dimasak, dipisah.

Penulisan ke sama dengan dengan di . Menulisnya harus  ke mana, ke sana, ke sini.

Untungnya, ( biasaaa...masih cari untung!) saya selalu ingat, tidak boleh  menghubungkan dua klausa yang sederajat. Misalnya kata di mana atau yang mana. Bahasa Indonesia tidak mengenal padanan bahasa Inggris yang berasal dari who, whom, which, where.

Menulis ya menulis saja, tak perlu menunggu sampai sempurna tulisan tanpa kesalahan.
Yuk, menulis sambil belajar...dan belajar sambil menulis  :)




14 comments:

  1. Yes Mak Mutia,... Just write it down and enjoy the mistake, he he he :)

    ReplyDelete
  2. Hihi...kata-katanya nge-pas banget,Mak! Jadi semangat nih...:)

    ReplyDelete
  3. saya juga menulis masih sambil belajar mak... makasih infonya ya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ok Mak, terimakasih juga sdh berkunjung. Semangat terus ya Mak...:)

      Delete
  4. apalagi aku mak,susah banget nulis pake EYD hehehe..ini juga belajar lagi,kadang sebelum publish dibaca berulang2..tapi kadang masih ada yg typo,duh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mak lebih bagus, masih mau meneliti berulang-ulang. Kalau saya sdh keburu bosen :)

      Delete
  5. Ya, menurutku menulis dalam bahasa indonesia memang sulit karena Sastra Indonesia sangat dalam.

    Apalagi kata-kata Indonesia banyak yang boros, makanya buku berbahasa inggris yang 200an halaman bisa jadi 400an halaman setelah di terjemahkan ke bahasa Indonesia, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahh...baru denger tu, kalau bahasa Indonesia ternyata boros.Bahasa kan cerminan manusianya yaa..berarti.... :)

      Delete
    2. Ya artinya negara kita memang konsumtif :p

      Delete
  6. Setujuuuuuuuuuuu :)
    Sy juga masih suka salah tapi alhamdulillah dibandingkan dulu, ada perkembanganldnah :)

    Sebenarnya pelatihan menulis itu ya dengan memperbanyak menulis ya Mak. Bukan hanya dengan ikut pelatihan2 menulis. Yang penting mau belajar :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga berfikiran begitu, Mbak Mugniar... Memperbanyak menulis akan memperkaya kata. Jadi tulisan tidak membosankan. Terimakasih sdh hadir ..:)

      Delete
  7. Hehe, itu judulnya ada yang salah ketik mak, belajar jadi balajar :) Gak apa, wajar kalau salah, asal gak berlebihan ya mak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi...bener kan? bukti tuh,Mak....:D *Belajar lagi aaakh...

      Delete