Friday, 9 January 2015

Rejeki Paling TOP


Ada seorang ibu cantik berpenampilan mewah, segar, harum. Bisa diterka berapa banyak harta berjalan yang melekat di badannya.
Saat siap  ingin membayar belanjaannya, tangan berjari indah itu meletakkan dompet. Asataga!  Kalau saja dia tak meletakkan dompet itu di atas etalase depan sikut saya, mungkin tak akan terlihat.

Dompet  merah itu sudah pudar warnanya. Ada beberapa sobekan, dan sudut-sudut terlipat. Dompet lusuh! tak sesuai dengan penampilannya. Kukunya yang terawat cantik kontras dengan dompet yang dia genggam.

Temannya tanya: " Ikh! kok dompet  butut leuteuk (jelek dekil) gitu masih mau di pakek?"
Dia jawab tanpa malu, sambil tertawa pelan "Ni dompet hokki gue, tau..!"

Kita sering terprosok dalam pemahaman turunnya rejeki ya...
Ada benda mati, benda hidup sering dianggap penyebab datangnya rejeki. Lupa asal rejeki dari siapa? dan bentuk rejeki masih sebatas angka.

Tidak cuma gara-gara dompet, ada juga yang sejak  anak ke 2 lahir pendapatan banyak dan lancar. Langsung menganggapnya pembawa rejeki. Atau sayaaang sekali dengan motor tua,bela-belain mempertahankan hanya karna dia menganggap motor itu sudah berjasa dalam cari duit! Tanpa motor itu mungkin tak akan jaya usahanya.

Tak terasa kita sudah meremehkan bahkan menghina Tuhan sebagai pemilik, dan sumber rejeki.
Hari-hari selalu tergoda dalam menterjemahkan rejeki. Hanya sebatas NOMINAL dan karna KERINGAT.

Padahal yang namanya rejeki tak sekedar angka ataupun yang masuk dalam perut.
Ia bisa berupa, kesehatan, anak yang mudah diatur, pembantu setia, kemudahan, dapat informasi penting,  dapat ilmu, punya teman yang pandai mengingatkan. Dan rejeki paling TOP adalah masih sadar bahwa semua ada yang menggerakkan menuju kita, dan kita dibimbing untuk pandai berterimakasih.

Apa yang bisa kita dapati dari gambar ini?
Seorang ibu tengah mencari rejeki angka. Tuhan lebih dulu memberinya rejeki  yang tak terlihat. Ia punya kesempatan, sehat, semangat, cuaca  baik, dan keamanan di jalan.

Sumber Gambar












6 comments:

  1. habis baca ini,aku jadi inget pas keluar cari makan malam dan buang sampah,sering kaget ada ibu2 yang usrek2 sampah,masya Allah...moment yang bener2 selalu buat intropeksi diri banget,dan selalu bilang,bersyukur bersyukur bersyukur...
    makasih mbak sharingnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masya Allah... So sad! Smg Allah kasih sabar dan sehat ibu itu yaa.. Alhamdulillah Mak Zwan diberi bimbingan utk bersyukur.

      Delete
  2. Wah, postingannya ngena banget nih Mba..
    Suka dengan postingan ini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga manfaatuntuk saling mengingatkan ya Mak Pipit...:)

      Delete
  3. wahh ini ngena banget.. kadang aku juga gini..hal benda mati aku anggap sebagai hoki hahahah...
    eh aku lupa siapa yang ngasih aku udara, ngasih kesehatann.. ya allohh ... ampuni dosa2ku ini...

    ReplyDelete
  4. Begitu juga dengan saya Mas...dari hal remeh tanpa disadari sudah lupa nikmat...trmks komentnya yaa..

    ReplyDelete