Thursday, 12 February 2015

Totto-Chan


Sejak lama kalau masuk Toko Buku Gramedia selalu ketemu dengan buku  judul ini.
Novel Toto-Chan  telah berkali-kali dicetak ulang. Berkali kali pula semua anak saya membacanya.
Sampe bosan ketemu tiap merapihkan rak buku.

Ternyata... isinya menarik! Sangat mewakili  anak-anak yang ingin bisa belajar bebas.
Saya jadi menyesal, mengapa tak membacanya sejak dulu agar tau keinginan terpendam mereka dan  jadi diskusi  menarik.

Begini ringkasannya:

Ibu Guru menganggap Totto-Chan nakal, padahal gadis cilik itu hanya punya rasa ingin tau yang besar. Itulah sebabnya ia gemar berdiri di depan jendela selama pelajaran berlangsung.
Karena para guru sudah tak tahan lagi, akhirnya Totto Chan dikeluarkan dari sekolah.

Mama pun mendaftarkan Totto-Chan ke  Tomoe Gakuen. Ia girang sekali, di sekolah itu para murid belajar di gerbong kereta yang dijadikan kelas. Ia bisa belajar sambil menikmati pemandangan di luar gerbong dan membayangkan sedang melakukan perjalanan. Mengasyikan sekali!

Di Tomoe Goguken, para murid juga boleh mengubah urutan pelajaran sesuai keinginan mereka. Ada yang memulai pelajaran pagi dengan fisika, ada yang mendahulukan pelajaran menggambar. ada yang ingin belajar bahasa dulu. Pokoknya sesuka mereka. Dengan demikian Totto-Chan merasa kerasan.

Walaupun belum menyadarinya, Totto-Chan tidak hanya belajar Fisika, berhitung, musik, dll. Ia banyak juga dapat pelajaran berharga tentang persahabatn, rasa hormat, dan menghargai orang lain, serta kebebasan menjadi diri sendiri.




15 comments:

  1. sering lihat tapi belum pernah baca mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama kaya mak lid sering liat n denger bukunya diperbincangkan tapi belum pernah baca. Jadi ceritanya ky gitu toh makk

      Delete
  2. Aku sudah membacanya. Bukunya pinjam sih sama teman, hehhe. Ada keinginan untuk membelinya tapi belum kebeli sampai hari ini hahah. Bagus banget buku ini.

    ReplyDelete
  3. Kalau beli buku yang sekarang tampilannya lebih keren,Mbak...:)

    ReplyDelete
  4. Baca buku ini waktu kecil....sampai sekarang tetap dibaca ulang..
    magis...salam kenal

    ReplyDelete
  5. Wah saya baru tau novel ini mbak. Menarik. Tfs ya mbak.

    ReplyDelete
  6. Sering lihat di slh satu tobuk onlen...jd tertarik pgn beli nih mak

    ReplyDelete
  7. Selama ini juga ngamatin aja, ternyata menarik juga isinya ^^ makasih infonya :)

    ReplyDelete
  8. Bagus mak. Saya sudah baca buku ini pas jaman kuliah hehehe. Waktu itu saya cari buku motivasi. Rasanya buku ini cocok. Cocok juga bagi orang orang tu, pengajar, pendidik, guru2 ABK dan semua yg ingin memberikan yg terbaik kepada anak2 :)

    ReplyDelete
  9. ini akujuga suka bangeet.. dulu jadi mikir, kenapa sekolah gak dibikin kayak gitu aja yaa, kan enak belajarnya gak berasa, hehe

    ReplyDelete
  10. mau juga aahh baca buku ini, bagus nih isinya klo ngeliat review di atas

    ReplyDelete
  11. saya sukaa buku ini. ternyata terbit saat saya usia 2 thn ya. sekarang penulisnya udah berumur :)

    ReplyDelete
  12. isha pernah baca buku ini pas sma. buku ini jadi buku paling laris dibaca diperpustakaan sekolah :)

    ReplyDelete