Wednesday, 25 March 2015

Motret Untuk Nge-Blog





Sejak nge-blog, kemana pergi senang merekam kejadian di ingatan maupun di kamera. Gambar-gambar banyak saya simpan, rencananya bakal dikembangkan jadi cerita. Betul, ada yang jadi tulisan, tapi ada juga yang lama di save pada dokument.
Heran deh, waktu ambil gambar kayaknya menggebu-gebu banget, kebayang yang bakal diceritain!
Eh, mandeg sedikit saja, ternyata bisa  menguap.
Yang enak sih, kalau pas  liat lagi ternyata bisa  jadi cerita baru.

Nge-blog juga bikin saya tidak  malu untuk ambil gambar makanan di tempat umum sebelum saya santap atau yang masih terpajang di tempat. Walaupun anak perempuan ABG  saya kayaknya malu kalau mamanya begitu. Ah, saya fikir, untuk apa malu?  yang selfie saja nggak malu kok, mereka berusaha  bikin wajah manis,  di sexi-sexiin, di unyu-unyuin di tengah orang banyak, biasa aja tuh!

Sahabat bloger pun pasti punya cerita sendiri saat memotret di tempat umum buat isi blognya.
Kalau obyeknya makanan, mudah diatur. Beda banget kalau ambil gambar situasi dan manusia. Cukup bikin saya repot dan menyesal kalau ketinggalan moment.

Seneng sekali kalau main ke blog sahabat yang full foto karya sendiri. Kayaknya penuh perjuangan banget untuk blognya, maka lebih berkwalitas.
Saya belum bisa seperti itu walau kepengen betul! Sebab kalau di tempat umum saya tidak rilex ambil gambar. Di pandang orang saat ambil gambar sangat tidak nyaman. *GR an banget ya!
Padahal pakek kamera ponsel yang praktis dan cepat. Kamera LSR saya belum pernah dipakai, nunggu waktu yang pas dan belajar dulu deh...Padahal sudah ngebet kepengen cepet  bisa menghiasi blog dengan gambar yang memuaskan seperti blognya Mak HM Zwan.

Pernah alami kejadian pahit?  Pernah! Waktu saya ambil gambar macam-macam kue di salah satu toko. Pemilik toko mengizinkan, malah senang. Eh! pelayannya seorang  perempuan belia mendekati saya lalu bilang dengan ketus "Ibu, ngapain ambil-ambil gambar?"  *Duhh!

Satu lagi waktu ambil foto di warung sate, disana ada sepasang suami istri dan anaknya sedang nikmati sate. Mata pasangan itu nggak lepas memperhatikan saya dari atas sampai bawah, lammaa! Sampe suami dan anak saya tersinggung berat dan hampir saja menegur kesal. Suami saya bilang, di tempat perantauannya, tidak sopan  menatap orang lain saat tidak berkomunikasi. Sejak dulu dia  mengingatkan saya dan anak-anak supaya tidak melihat muka orang lain yang baru naik di kendaraan umum. Jangan  terpancing menoleh kalau ada barang orang yang jatuh, bisa jadi dia malu dan tidak senang dilihat.

Tapi yang kayak gitu tidak bikin saya surut. Semangat yuk! Motret terus untuk Blog! :)







6 comments:

  1. kamera saya masih rusak, jadi masih motret-motret pake hape aja Mak ....:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama Mak... tapi ada enaknya motret dg HP, ringan dibawa :)

      Delete
  2. Kalau saya jarang sekali memfoto orang atau sesuatu yang ada di dalam kota. Saya lebih suka memfoto alam, jikapun dalam kota biasanya sungai atau taman yang bersih dan indah :)

    Ada keinginan sih untuk share-share foto dalam blog, hanya saja lebih banyak ide nulis yang ga berhubungan dengan foto, hehe.

    Kepikiran sih untuk foto makanan, tapi ya baru ingat foto kalau makanannya udah habis :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagus Mas Ron, banyak ide nulisnya daripada motret. Itulah bloger. Soalnya ada yang mengeluh bisa motret tapi nggak bisa cerita apa-apa.

      Delete
  3. Saya juga lagi belajar nih Mak, herannya giliran praktek sampe keringetan belum dapet hasil yang memuaskan. :(

    ReplyDelete