Wednesday, 1 April 2015

Hallo...Plagiat !!


Waktu sahabat saya mengeluh tentang tulisannya yang dicopas, saya cuma mengucapkan rasa prihatin . Hari-hari berikutnya, kok ada lagi paparan kekecewaannya? Wahh! keterlaluan, padahal sahabat saya bilang orang yang bersangkutan sudah ditegur, tapi dia tenang-tenang saja, tanpa mengucapkan maaf malah melakukan lagi berulang kali. Ngeyell!

Si plagiat beberapa kali menjuarai lomba twiit dan lain lain dari hasil copas. Keruan sahabat saya tersinggung dan marah. Bagaimana tidak marah? Hingga tulisan He..he..he..pun diikuti,
Karna kesal sudah memuncak, akhirnya disebutlah inisialnya, semua teman kaget karna ternyata ia adalah salah seorang anggota komunitas kami. 

Saya sempat berfikir, tak apalah! setiap tulisan punya karakter. Si pelaku plagiat tidak jujur pada diri sendiri plus orang banyak. Pembaca pandai pasti jeli membandingkan tulisannya dari halaman ke halaman. Tanpa ciri dia akan terasa aneh.
Saya berharap sahabat saya yang jadi korban itu akan di anugerahi lagi kemampuan menulis yang lebih dahsyat, lebih sering lagi ke luar negeri dari hasil menulis.

Sekarang ... saya baru tau, kalau karya kita dijiplak orang lain lalu muncul di medsos, itu sakit banget!
Via inbox, salah seorang teman kelas online Cernak saya memberitau bahwa ada satu blog khusus kumpulan dongeng menjiplak dan mengoplos tulisan saya.
Duh!! melihat tuisan orang itu saya jadi sedih, sekaligus tertawa, kok bisa yaaa? sampe nama tokohnya pun sama. Kreatif dikit doong! :(

Padahal tulisan saya itu hanya untuk kelas tertutup lho! di blog saya pun tak saya publish. Sejak 2 bulan lalu tersimpan dalam draft, karna harus direvisi dulu sesuai anjuran Pak Guru. Tak disangka, belajar di kelas tertutup bisa kecolongan juga yaa...:)

18 comments:

  1. Inisial bun... nama plagiat and komunitas nya he he *jadi kepo
    Seharusnya plagiat seperti itu harus di sebarluaskan namanya biar kapok *gemezzz

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe... tadinya kepikiran mau begitu, tapi jadi pelajaran aja deh...:)

      Delete
  2. berarti ada yang menyebarkannya y mbak tega sekali

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe...ya Mak, jadi kudu hati2 juga dengan Silent Rider :)

      Delete
  3. Mak Mutia, tulisan ini ada energi negatifnya.. (maaf ya mak)
    Ikhlasin aja mak, mudah2an gak terulang di masa depan. Anggaplah menulis itu ibadah, sekalipun di copy oleh orang lain, amal ibadah kita gak akan berkurang kok. Tenang aja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul,Mak Arifah... Saya tidak mau memperpanjang soal ini. Karna walau gimana, nggak akan ada yang murni bisa menciptakan sesuatu. Tulisan2 saya jg terinspirasi dari karya orang lain. Jd ihlas saja. Smg tulisan ini bisa membuat teman2 lain lebih siap kalau menghadapi hal yang sama. Trimakasih ya, senang sekali, Mak Arifah mau mengingatkan ... :)

      Delete
    2. Ditegur aja langsung ke yang bersangkutan mba, cari emailnya, kalau diikhlasin melulu ngga jera2 pelakunya...kalau dakuw ngga pernah memuat tulisan yang belum dipublikasi ke sosmed gara2 takut kejadian begini..kalau untuk kelas menulis memang bagus inbox langsung ya gurunya untuk dinilai tulisan kita daripada langsung dipublish di grup..

      Delete
  4. iyaa, saya juga sering menemukan tulisan saya di copas, yaa, merasa ada yang dicuri begitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ooh gitu to,Mbak? Tapi kalau kita sudah siap, insya Allah ringan hati yaa...:)

      Delete
  5. nama plagiat and komunitas nya 'disebarluaskan ... bagus tuh, biar jera :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe...tapi akhirnya kita bisa kerepotan sendiri, Mas Soeman jaya. Karna sudah terlalu banyak. :) Semoga kita lebih siap yaa.. :)

      Delete
  6. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  7. woww kerenn ... nama plagiat and komunitas nya ... bagus tuh ..! :P

    ReplyDelete
  8. Saya sering heran kepada mereka yang copas tulisan bersifat pribadi, saya sendiri jg menyalin tulisan orang lain sebagai bahan riset dan makalah tetapi bukan untuk dipublikasikan apalagi dilombakan. Aneh memang ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Orang seperti mereka kepengen dapat tulisan cepat , tapi males cari ide kali yaa...

      Delete
  9. semua bersumber dari rasa malu ya Mak...coba kalau dia digituin sendiri...baru tahu rasa...sakitnya tuh di sini :(

    ReplyDelete
  10. Nahh..itu dia Mak! Semoga sekarang mereka sudah banyak ide di kepalanya :)

    ReplyDelete