Sunday, 3 May 2015

Blogger Dan Kamera





Blog siapa yang sering sahabat kunjungi? Dan apa yang membuat betah di sana?
Membuka dan membaca blog adalah kegiatan mata, tentu satu blog mudah membuat pembaca senang bila kesan pertama pada gambar atau judul yang menyentuh.Blog dengan foto menarik , apalagi hasil karya sendiri, jadi nilai tinggi bagi para juri lomba menulis.

Blog HM Zwan tidak mengambil gambar dari Google. Meski bukan fotographer  ternama, tapi sudah menghibur banyak pembacanya, padahal cuma dari ponsel dan sedikit polesan/editan. Ia banyak belajar dari praktek.
Yang saya kagumi, ia mau membagi ilmunya dengan penyampaian sederhana kepada teman KEB ( Kelompok Emak Blogger) yang kebanyakan  gaptek seperti saya. Terbukti setiap ada tampilan baru selalu di koment "Pakek kamera apa?"

Mbak Zwan membocorkan  ilmunya di salah satu postingan. Hasil bidikan  kamera ponsel "soulmate" nya Samsung N 70008 MP. Tambah cantik setelah diedit photo editor pixlr, cukup dinaikkan kontrasnya. Foto pakai feeling dan perhatikan jam pengambilan. Lengkapnya di sini.







Saya mencoba akrab dengan kamera, mengasah kepekaan guna mendapatkan foto yang bercerita. Rela mencari dan mengejar rombongan waktu jalan-jalan bareng. Tapi saat pengambilan gambar sering tidak sabar. kepengennya semua diambil.

Setelah baca pendapat ahli, tehnik ambil foto itu seperti menulis juga. Harus fokus pada judul, jangan merambat kemana-mana hingga cerita utamanya jadi kabur. Bila ingin menyampaikan aktifitas obyek kita, maka situasi sekeliling sedikit saja yang dibidik.

Seperti contoh ini, gambar di atas lebih menceritakan lokasi dan suasana. Sedang yang bawah lebih banyak pada aktifitas si ibu. Itu menurut   Rovi Tavare , fotographer dari group publik  Facebook, Rumah Edukasi Foto.





Ada 99 foto di antara 1 foto yang sukses kata Bang Edward Tigor waktu saya hadir di acara talk show Mimpi Properti. Paparan beliau selanjutnya di sini.

Semoga dapat membantu yang sedang berusaha mampu mengambil moment dengan manis, khususnya untuk blogger traveing dan kuliner.

Terimakasih HM Zwan dan Rovi Tavare.  :)




32 comments:

  1. aku nih suka males moto mbak, harus mulai belajar moto ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Motret pakek hati aja hasilnya bagus, Mak... Hayuuu, mumpung sdh ada kamera.

      Delete
  2. xixixixi...ada akuh disini hehehehe. buat saya,pakai foto orang itu gimana gitu,jadi sebisa mungkin saya pakai foto sendiri. dulu sebelum pakai GN 2, saya pakai hp nokia C2,dan saya publish juga di blog..pokoknya sebisa mungkin pakai foto sendiri gitu hehe.
    makasih ya mak^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener , pakek gambar sendiri jadi puas, apapun hasilnya! Makanya saya kepengen bisa kayak Mak Zwan..:) *Belajar banyak darimu :)

      Delete
  3. aku dari dulu kepengiiin banget belajar moto, mudah-mudahan satu saat bisa punya kamera yaa, agar blognya lengkap hehe
    Makasih udah dimotivasi mbaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama Mbak... saya juga masih belajar dari hasil karya temen-temen. Amiin...ya Rabb semoga dapat kamera yang canggih yaa...:) *Biar saya bisa minjem hihi

      Delete
  4. Hehehe, bener banget, foto yang sukses kayaknya cuma 1 di antara 99 lainnya di hasil jepretan kamera. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, untuuuung sekarang udah nggak zaman afdruk (Cuci cetak) yaa...bisa habis berapa uang kita?

      Delete
  5. Iya bener banget, rata2 foto itu memanjakan pengunjung blog

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan foto kadang bisa lebih banyak bicara ya.. :)

      Delete
  6. aduhh aku jg kepinginn bisa motret bagus. dari dulu di blog pake foto sendiri, biar jelek juga yg penting hasil karya sendiri :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Mbak Inna, kalau nggak puas atau nggak PD sama karya sendiri, nanti jadi malas mencoba...:)

      Delete
  7. Kerreen.., di sana sini aku nimba ilmu lagi ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe... manfaat ngeblog yaa, selalu ada ilmu baru..:)

      Delete
  8. Saya suka moto meskipun pake hape jadul. Mulai dari motoin anak2, masakan, orang lewat...iseng aja sih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahhh...asik dong, anak anak bisa menikmati hasilnya ya...kenangan banget!

      Delete
  9. Mak HW Zan, emang rajin emang salah satu Iger yang rajin posting :)

    ReplyDelete
  10. memang ngg bisaaa kalau ngg moto dan taruh di blog, at least for me :)...semangaat foto-fotooo yaaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe...sip Mbak Indah! saling menyemangati yaa...:)

      Delete
  11. mak...., sama aku juga suka lihat foto2 mak HM Zwan..
    dan aku pun sebisa mungkin pakai foto sendiri, senjatanya juga sama ..cuma smartphone aja...
    fotoku masih jauh dari bagus, tapi ini memaksa aku harus terus belajar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang penting mau belajar dan mencoba yaa... Saya pun masih mencoba dengan apa yang ada, bersyukur masih punya passion...:)

      Delete
  12. Aku juga senang mengedit foto, biasanya sih alam :)

    Dari edit sederhana sampai rumit, tapi untuk koleksi saja belum kepikiran untuk jadi postingan blog :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayoo doong...bagi hasilnya dan ilmunya. Emak-emak banyak yang gaptek soalnya :)

      Delete
  13. aku sampe bela2in bela kamera baru itu ya supaya bisa motret.. selama ini traveling, tp hasil foto biasa2 aja... bela2in ikut kursus jg mba :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya cuma ikut workshopnya aja, krn biaya kursus mihil bingit! Ujung-ujungnya ternyata praktek yang penting yaa...:)

      Delete
  14. Daku lg bljar moto n ngedit2 jg nih mak,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagi bagi ilmunya dong,Mbak...saya mah gaptek!

      Delete
  15. Iya ya, beda angle beda juga pesan yg mau disampaikan dalam fotonya. Nice share, Mak. Makasih ya :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama...selamat mencoba ya Mak...:)

      Delete
  16. kata adekku, aku ngga punya sense of motret hahaha...teteup mau belajaar...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Katanya Sense of motret pasti dapet kalau akrab dengan kamera... pas banget kalau mbak mau terus belajar *Sambil nyemangati diri sendiri

      Delete