Tuesday, 5 May 2015

Kue Pepe Bu Atun - Bogor



Dok : Pribadi.







Gara-garanya saudara saya bawa oleh-oleh 40 buah Kue Pepe/lapis. Kue basah yang makannya di lepas lembar demi lembar. Bahasa Betawinya dikope-kope .
Kenapa banyak gitu bawanya? Ternyata buat saya dan buat pesanan beberapa teman kantornya di Jakarta.

Hampir 20 tahun tinggal di Bogor baru tau, ada kue Pepe murah dan enak di Jalan Lolongok-Empang Bogor. Padahal beritanya sudah sampai di banyak telinga orang Jakarta.

Saya minta alamatnya, tapi adik saya susah menerangkan karna harus lewat jalanan kecil dan menurun, khas jalannya daerah Empang, pusat penduduk Arab sejak zaman baheula.




Akhirnya cari dan ngubek-ngubek  juga sendirian, yang penting sudah tau ancer-ancernya, Ada angkot lewat sana, naiknya dari depan BTM (Bogor Trade Mall), tapi nomornya lupa! hehe... yang penting tanya sopir, lewat Lolongok apa nggak?

Ada 2 ibu pengusaha kue disini, banyak orang tau dan mereka tulus memberi informasi detil. Yang satu namanya Bu Atun orang Bogor asli, khusus pesanan kue Pepe. Dan satunya ibu asli Arab pengusaha makanan Arab, Seperti roti Cane (Maryam), Kue Samosa,dan lain-lain.

Saya ingin sumbang kue buat satu acara di Jakarta jam 10 pagi. Beli sejak kemarin siangnya tidak masalah! kue tidak basi, masih fresh!
Kebanyakan orang belanja per loyang, untuk dijual lagi. Saya tidak tau, apa bisa beli sedikit?






1 dus isi 40 kue, harganya 50.000 Rupiah, berarti satuannya harga 1.250, yaa...
Kalau beli di toko kena harga 2000 an. Di Toko kue Bogor Permai bisa lebih lagi! Biar murah tapi nggak malu-maluin, karna bukan sekedar manis saja, tapi santannya terasa, Jadi manis-manis gurih gituu...

Rumah Bu Atun biasa saja, kalau datang langsung ke dapurnya. Baskomnya besar-besarrr dan banyak loyang berserakan di lantai. Senang dapat tempatnya, skarang tak usah  bingung beli kue buat antaran atau oleh-oleh. Beli di toko jumlahnya terbatas, harganya mahal, belum tentu baru, dan kalau sore sudah habis atau tokonya sudah tutup!

Baiknya sebelum ke rumah  Bu Atun, hubungi dulu via telepon rumahnya  0251- 837  9596. Karna waktu saya datang siang hari, sudah habis. Untung2an saja ada 1 loyang yang masih tersimpan.

14 comments:

  1. wah baru tauuuu... biasanya kalo ke bogor saya kuliner di tempat2 itu aja... soto kuning, rumah sumsum.... masuk2 ke dlm lg ya mba rumahnya... coba ah ntr kalo ke bogor lg :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Mbak Fanny, saya juga baru tauu... lumayan buat oleh-oleh yang banyak tapi murah. Murmer lah!

      Delete
  2. wah aku juga baru tahu loh mak, padahal kuliah di sana hampir lima tahun, btw bogor sekaarng banayk kliner yang enak2 ya, cuma sayangnay terkenal macet ya jadi kadang malas ke sana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu lah Mbak... yang nggak macet sekitar jam 8 sampe jam 11 doang, Setelah makan siang dan jam pulang kantor, maceeet lagii!

      Delete
  3. Kue Pepe..? Baru denger, bentuknya seperti apa mbak..?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bentuknya berlapis-lapis halus,Mbak... seperti yang sebelah kanan di gambar atas..

      Delete
  4. aku suka kue pepe mak.. apalagi suka nemu di tempat hajatan. Masih suka ada yang hajatan pake kue tradisional. Nah, kue pepe jadi favorit deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi...bener, sama dengan saya Mbak Tetty. Dan kalau orang Betawi pasti nyiapin suguhan kayak gini di acara-acara hajatannya..:)

      Delete
  5. jadi kue pepe itu = kue lapis ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener Mbak... karna makannya di kope-kope kalau kata org Betawi, jadilah nama itu :)

      Delete
  6. baru tau kue pepe itu lapis ya hehehe..saya suka kue lapis,makannya un lembar demi lembar hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha..Disitulah kenikmatannya ya...makan diirit-irit !

      Delete
  7. kue ini lawas banget ya ternyata masih bnyak yang jual juga ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah...masih ada yang mau bikin kue rumit ini,mbak...:)

      Delete