Sunday, 21 June 2015

Ibadah Ramadhan KW 1 !





Waktu sholat subuh setelah sahur tadi, saya sampaikan rasa terimakasih, syukur yang dalam, sebab ini sahur pertama bersama suami setelah 11 tahun sahur sendiri-sendiri/ berjauhan. Dan ramadan ini pertama kali kami makan bersama anak-anak.

Ramadhan seperti hari hitung menghitung ya, ada juga yang menghitung anggota keluarga yang tak komplit lagi karna sudah "Berpulang" atau anak satu satu berumah tangga. Seperti yang Bapak saya rasakan sekarang.

Dulu meja makan Bapak di kelilingi oleh 10 orang, ibu bapak, 2 nenek, 5 anak perempuan, 1 ART,  Lalu bertambah ramai lagi dengan 5 cucu. Seru !
Tiap magrib seperti pesta. Makanan sesederhana apapun terasa nikmat karna tampilannya bertumpuk, dan ada yang dalam mangkuk besaaar. Begitu sholat magrib tempat cuci piring seperti hajatan.






                                                                                                                                Menu Buka Puasa Hari Pertama     



Kemudian satu satu anak berumah tangga, dibawa suami merantau seputar Nusantara dan satu ada yang ke Eropa. Meja makan makin berkurang yang mengelilingi, dentingan sendok ke piring tak lagi riuh, jam usai tarawih tak terlihat mukena-mukena bertumpuk, dan tak terdengar suara ketuk pintu kamar saling membangunkan sahur.

Saya kesian sama bapak yang sekarang kesepian, tapi kesian sama diri sendiri juga, sedang menatap perubahan menuju sepi, anak-anak beberapa sudah kost di tempat jauh.

Ramadhan sering membawa rasa jadi sentimentil, padahal sebetulnya harus happy ya, krna tahun lalu penuh tanya, apa Allah masih berkenan memberi kesempatan untuk puasa lagi?

Ramadhan adalah permata dalam genggaman, Ibadah lain berbentuk kebaikan yang akan berpulang ke diri sendiri, tapi "PUASA" adalah satu satunya ibadah yang betul-betul "UntuKU" kata Allah.
Tiap hamba ingin berbuat sesuatu untuk TuhanNya, bukan? Dia maha  mengerti dan memberitau caranya. Sempurna!

Semoga ibadah ramadhan kita kali ini KW 1! Terrrrrbaikk! Amiiin...

1 comment:

  1. saat anak-ana masih sekolah ramai ya buka puasa dirumah, kasihan juga kalau sudah nikah jadi sepi

    ReplyDelete