Monday, 9 November 2015

Bazaar Tulip - Erasmus Huis


Dulu sering datang ke gedung ini. Erasmus Huis, yang letaknya di Jalan Kuningan - Jakarta ini punya banyak suguhan gratis pagi,siang maupun malam, hampir setiap minggu.
Kalau jam pulang kuliah biasanya ada pertunjukan teater, dance, ansamble musik klasik Eropa yang punya kesan khusus sampai sekarang.

Jadi ceritanya pulang kuliah hanya pakai jeans dan t-shirt bertuliskan GUESS WHAT langsung ke sini. Kan biasanya tidak masalah kalau pas acaranya nonton bareng film-film Eropa. Diluar dugaan, jadwal hari itu ternyata ansamble gitar klasik! Penontonnya rombongan Duta Besar Belanda beserta para staff. Waduh, pakaian mereka formil berjas, dan yang wanita bergaun feminin.

Seorang bapak senyum-senyum baca tulisan T-shirt,  tentu saya balas senyumnya.
Setelah acara usai ... Eh, ketemu lagi di belakang pentas dekat ruang ganti, waktu saya menemani teman minta partitur gitar klasik dan tanda tangan musikusnya. Dia senyum lagi sambil sigap meminjamkan pulpen dari balik jas nya. Duuuh...baik sekali Pak Kompeni ini, saya kan pulang kuliah, pulpen pasti punya dong!

Di Pintu gerbang saat mau pulang, saya tidak bisa senyum lagi, tapi terperangah! Ternyata bapak tadi Dubes yang dapat pengawalan khusus. Woow!!

Tanggal 30 Oktober kamarin saya kembali dengan moment lain, Bazaar Tulip!
Katanya sih, ini gaweannya pensiunan orang Indonesia yang pernah bekerja di Holland sana. Ada jual pernak pernik craft, makanan, souvenir, dan pakaian khas Holland.

Kami beli  Erwten Soep, yang kaya hijau sayuran, disiram ke sosis dan irisan roti kering. Ada juga Vermicelli Soup, mirip-mirip sup soun.





Sovenir khas hanya beberapa meja saja, mayoritas tetap sandang pangan khas Indonesia seperti batik, sepatu bordir, kain tenun dan jajanan kue kering.
Stan khas Holland jadi kelihatan sangat menonjol dan menarik, baik yang sudah berkunjung ke Negeri Oranye sana , apalagi yang belum pernah.
Paling naksir keramik-keramik pajangan dan quilt yang dominan warna biru putih.
Glek! *Harus rela telan ludah. 

Sejenak berlalu dari halaman yang padat, saya ke lantai atas mengingat lagi masa lalu. Banyak keluarga sedang menanti giliran foto bersama mengenakan baju tradisional Belanda.
Good idea! Jadi tak perlu menunggu ke sana baru punya fotonya. Tapi sekali "Klik!" 100 Ribuuu!
Haha ... pakek itungan Euro, kali yaa...:)














STAND CEMILAN INDONESIA

Walaupun tidak ada yang baru dan unik, tapi kwalitas bahan dan rasanya Te O Pe, deh!
Tidak pakai penyedap rasa, dan kemasannya menarik! Bisa kita pakai lagi untuk tempat permen atau cemilan yang berbeda buat suguhan. 

Salut ya, zaman ekonomi susah kayak gini, bangsa kita tetap semangat berusaha, mau mencoba dan sedia bersaing. Siapa tau ada yang mau buka stand juga? Tinggal hubungi saja nomornya. Kata yang jaga, harga di luar apalagi untuk di jual , tentu ada kompromi harga !

Saya cicipi minuman sehat yang segerrr!! dan Rendang daging suwir renyah gurih. Ada juga rendang telur, teri, singkong dan rendang  belut. Wow!

Entah kapan ada Bazaar Tulip lagi? Semoga standnya lebih banyak yang unik-unik khas Holland








10 comments:

  1. hwaaahhh... makanannya bikin ngiler ya ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, enak mbak! Tapi , tetep enakan menu kita sihh....bumbunya lebih berasa :)

      Delete
  2. temen ku kapan hari ngajak ke bazzar ini, tapi kok lupa ya abis itu, tulipppss indah banget mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lupa menghadiri acaranya kah? Semoga bisa di lain kesempatan ya Mbak Ev...:)

      Delete
  3. Vermicelly soup itu, sup bihun bukan? seger seger...

    Mak itu rendang belutnya gimana rasanya enak kagak?

    mantaplah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Mbak Arinta, seperti sup bihun. Rendang belut itu ternyata renyah, gurih, persis ikan gurame goreng. Ditimpa bumbu rendang pula! kebayang dooong rasanya...:)

      Delete
  4. mbak Oti, kapan kapan ajak saya ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tentuuu Mbak Een...selalu senang berjalan dengan mbak En yg selalu bikin cerita dan ketawa :)

      Delete
  5. Aku mbayangin makananya, pasti lezat ya, masakan dengan resep-resep asli, hnnnyeemmm.
    Makanan adalah kebudayaan, jadi semakin tinggi budaya, makin enak citarasa makanan itu.
    Waktu itu ngga bisa ikut ke sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanan baru jadi tantangan ya Mbak, dan kebetulan ini enak beneran. :) Semoga kita bisa sama-sama kesana di waktu lain, amiin

      Delete