Friday, 29 April 2016

Percakapan WA Jelang Pagi


Dewi :

Mba otty..
Setelah aku banyak berdoa utk penyelesaian masalahku pada Allah. Di saat Allah memberi begitu banyak harapan akan dikabulkan, Bolehkah aku berhenti berdoa?

Maksudnya, aku mau menyerahkan hasil nya kepada Allah... dan jika terkabul itu adalah kehendak Allah...

Andai gagal, aku ikhlas dan yakin itu pilihan Allah yg lebih baik untuk aku

Aku merasa kalau aku terus2an berdoa agar doaku dikabul, yg ada di pikiranku bukan Allah lagi.. tapi dunia dan segala tujuanku itu...

Makanya justru aku berenti berdoa untuk itu.

 Salah ngga ya aku mbak ??

Saya:

Sependek pengetahuan saya, doa adalah zikir, tanda ketergantungan kita pd Allah dan salah satu cara membina hubungan baik dengan Allah. Doa mengingatkan diri sendiri bahwa kita lemah.

Nggak apa apa banyak minta dunia.
Saya ingat perkataan Allah pada Nabi Musa... " Mintalah padaKu walau pun hanya tali sepatu"

Allah tetap suka dengan permintaan hamba meski hal duniawi. Tapi nggak sampe situ doang.

Dewi:

Iya mbak.. maksudnya, awal nya aku meminta....
Tapi pada saat titik akhir, justru aku diam aja... biar hasil akhir aku serahkan sama Allah
Ibaratnya aku ga mau ngatur2 Allah gitu


Saya:
Bener...jangan mendikte Allah.

Dewi:
Makanya... jadi bener kah aku diem aja....walau hati ga berenti berharap ??

Saya:
Tetap berdoa dengan teks berbeda  namun berhubungan. Krn kita suka nggak jeli.

Eeh...subuh. Nanti lagi y deek

Dewi:
Baiklah

Setelah Subuh

Saya: 
Misalnya doa gini. Ya Allah, luaskan hati hamba bila hasilnya tak seperti yang di harap. Atau...

Ya Allah bila dapat keuntungan, berilah petunjuk agar saya mampu menggunakannya sesuai dengan ridhoMu.

Tunjuki  jalan demi kelangsungan usaha ini.

Beri petunjuk agar usaha ini dikenal luas. Atau...

Saya ingin banyak bersedekah ya Allah, semoga usaha inilah pintunya.

Beri semangat ya Allah, krn sering naik turun. Dan beri ilham usaha lain yg mengiringi usaha ini dll.

Rupanya kita kudu kreatif dlm berdoa yaa.. Kalau doa dg kata kata yg selalu sama pun, lama lama loncer ngomongnya, jadi  nggak pake rasa.
 Ah.. ini mah nasehat untuk saya  sebenernya

Dewi:
Gitu ya mbak.
Baiklah.... syukron katsiron buat ilmu nya mba

Saya:
Ya say...doakan ot juga yaa, biar istiqomah ihtiarnya seperti Dewi


Dewi:
Aamiin...
Yah, mba oty jauh lebih sabar dari aku kayaknya

Saya:
Nggak juga say! Allah deh yg tau..hehe

**Ikh...Kayak Mamah Dede aja ya, pagi pagi sok nasehatin! Hihi...
Ayo kerja kerja!



4 comments:

  1. nice post mbak. hmmm.... betul.juga ya. seringkali doa itu kelempengan. itu aja kalimatnya. diksinya ga berubah.

    ah...saya malah termasuk yang jarang berdoa. hiks... makasih sudah mengingatkan ya mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih juga, mbak sudah mau hadir. Semoga membawa manfaat.amiiin..

      Delete
  2. waah.. pagi2 dapet wejangan seperti ini, jadinya adeem... obrolan yg bermanfaat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga baqa manfaat yaa, ya mbak.:)

      Delete