Sunday, 22 January 2017

Kalau Dapat Singkong Jelek



Ibu satu ini masih rutin bawakan saya hasil kebun, tempat anaknya kerja.
Sudah saya sarankan agar dijual saja buat beli beras, tapi kekeh dia  mau bersedekah buat saya, dan kalau dijual di kampung pun dihargai murah.

Ya sudah pasti, karna Singkong/Ubi/Pisang/Bangkwang yang ia bawa rata-rata 40%  rusak. Tapi saya terima saja niatnya lalu kasih uang lelah.
 Kata pak suami... "Ma, kok kita  jadi kayak belanja rutin beginian, ya?"

Bener juga sih, tapi saya belum punya ide/ solusi supaya ibu itu punya usaha. Apalagi menyemangati orang! Nggak lihai.
Paling idenya, mau diapain sedekah ini? Singkong sudah berbintik hitam kan nggak enak digoreng.

Foto Su Rima.


Ingat zaman kecil dulu.
Tiap pulang dari pasar,  ibu sering bawakan Cendil makanan kesukaan saya. Jajanan campur campur dalam satu wadah daun itu salah satunya ada singkong parut kasar. Kalau nggak salah namanya Sawut.

Makanan sederhana tanpa ribet. Yang awam masak pun pasti mudah mereka bahan dan cara bikinnya.
Cuma kukus singkong yang sudah diparut kasar. Lalu taburi parutan kelapa yang dudah dibubuhi sedikit garam dan gula pasir. Atau pakai irisan gula jawa juga enak.

Pisang digoreng, bangkwang bikin asinan, sementara ubi belum tau mau diapain?
Ubi setengah rusak baunya sudah beda.

Semua saya masak satu kali, hawatir tambah waktu tambah rusak.
Barang sedekah, kita sedekahin lagi buat banyak orang. Dari pada cuma mikir ... Kenapa dikasih makanan rusak?
Kita juga sering kecewa begitu buka belanjaan dari pasar,kan?
Ya sudah, kita bikin menu kampung yang asik asik  kalau dapat singkong jelek.













No comments:

Post a Comment