Monday, 6 February 2017

Pertemuan Kita


Ketika angka memudar
 Penghargaan  hambar
Tak butuh lagi pandang

Jari berkeringat mengumpulkan zam zam di sisa waktu
Demi senyuMu saat pertemuan

Kemarin pagi
Buih  kukira kapal berlayar putih
Kegaduhan kukira melodi terindah

Kupandang cantik domba cacat sekarat
Bermata buta denga satu telinga
seharga 1 dirham.


Jauhkan aku dengan kesalahan
Laksana Masyriq wal maghrib
Tercuci dengan tsalji wal barad.

Hibur aku
Seperti Kau hibur ibunda Musa
Tenangkan aku
Dengan bisikanMu di Jabal Tsur

Pertemuan kita 
titik uap kembali pada samudera
membawa serpihan rayhan 99
susuri celah batu
bersihkan  diri dan ilalang

Pertemuan kita
debu menuju Bima Sakti
Genapi  kendaraan Wala' dan Baro'ku

Perjalanan panjang

Semoga... Semoga
Tak ada daun kering berterbangan di sana
Tak ada lipatan yang dilempar ke wajah hina

Hanya
Seteguk air di sisi telaga
Dari tangan lembut kekasihMu
Pengantar
Pertemuan kita
























No comments:

Post a Comment