Wednesday, 29 March 2017

Tulisan untuk Mizan

AYAH HEBAT

Melatih anak agar peka pada lingkungan dan alam bisa dimulai dengan kesukaan mereka. Misalnya sebentar lagi ini akan datang libur sekolah. Kita gunakan untuk mengingatkan kebesaran dan cinta Allah melalui alam.

Seorang pengusaha muslim yang terbiasa ketat dengan waktu, menelpon istrinya dari negeri seberang. "Ma, anak-anak boleh saja liburan. Tapi tolong pilihkan dan  jangan sia-siakan rejeki dari Allah! Mereka harus dapat ilmu dari liburannya"

"...maka bertebaranlah kamu di muka bumi (untuk menjalankan urusan masing-masing), dan carilah apa yang kamu hajati dari limpah kurnia Allah, serta ingatlah akan Allah banyak-banyak (dalam segala keadaan), supaya kamu berjaya (di dunia dan di Akhirat)." [Surah al-Jumu'ah : 10]


BUNDA PINTAR

Satu jam setelah anaknya berangkat sekolah, ponsel ibu berdering.
"Bunda, buku olah ragaku ketinggalan. Bunda tolong antarkan yaa, pliiss!

Merayap kemarahan ibu sampai ke kepala. Sebab ini sudah kesekian kalinya kejadian berulang. Kenapa sih, nggak disiapkan dari tadi malam? Kenapa saya lagi yang harus jadi pahlawan? Ibu lemah yang nggak disiplin!

Teringat nasihat Allah yang intinya, berkata lembutlah meski pada Fir'aun.
Sejenak ia berusaha menanangkan diri. Pesan dan sangsi tetap harus ada untuk anak lalai dan meremehkan kewajiban.

"Nak... Kita sudah sepakat,kan? Bunda juga punya kesibukan. Jadi ayo, kamu pikirkan solusianya !"

Ahirnya sang anak  memutuskan sendiri. Ojek online akan datang mengambil dengan resiko uang jajan berkurang. Masalah selesai tanpa omelan, tanpa selalu harus menyuapi solusi, sekaligus menerima konsekwensi dari kesalahannya.



ANAK JUARA

Diantara teman-teman sekelas Adi datang paling awal. Tampilan bersih dan wajah segar  serius, seolah  siap menerima kucuran ilmu. Waktu istirahat dilewati dengan ceria sebagai pengimbang keseriusannya tadi.

Tak hanya para guru, orang tua murid yang biasa duduk berkumpul di halaman sekolah pun memperhatikan dengan  kagum.
Mereka tidak tahu penyebabnya sampai  bisa sesemangat itu.

Adi tak pernah melupakan perkataan kakeknya saat ia menginap bulan lalu. Kakek berpesan, bangun pagi melawan kemalasan adalah jihad, belajar pun jihad, demikian juga kerajinan di rumah dan di sekolah.

KELUARGA QURANI

Di atas tempat tidur, seorang pemuda yang putus kaki kanannya terkena bom,  meminta ibunya mencarikan seorang istri.
Tentu ibunya pesimis, tapi lillahi ta'ala ia bertekad mewujudkan keinginan anaknya.

Di luar dugaan, ternyata banyak wanita yang bersedia diperisteri. Mereka bangga jika kelak melahirkan anak-anak pejuang. Apalagi pejuang itu seorang penghafal quran. 

Kemuliaan quran akan mengalahkan segalanya. Pecinta quran insya Allah memiliki sifat sifat baik.

"Hai manusia, sesungguhnya telah datang kepadamu (Alquran) yang menjadi pelajaran dari tuhanMu. Penyembuh bagi sifat jahat yang berada di dalam dada. Dan petunjuk serta rahmat bagi orang-orang yang beriman  (QS.Yunus 57)











1 comment:

  1. *Berkata lembutlah meski pada Fir'aun*
    Ehm... nice!! Bisa jadi pengingat untuk selalu bersabar :)

    ReplyDelete