Kamis, 22 Februari 2018

Pentingnya Optimasi Media Untuk Usaha Dhuafa




Saya alami sendiri bagaimana efek media setelah memperkenalkan satu produk.
Kegiatan ibu-ibu dhuafa bikin keset saya apload ke instagram. Nggak tunggu besok, teman  kuliah   pesan 5 keset, menyusul teman Blogger, dan komunitas. Ada 1 orang pesan 15 keset untuk sumbangan ke masjid. Alhamdulillah hari berikutnya tambah lagi, total 30.
Begitu cepat proses pengenalan disertai komunikasi langsung.







Jenis media sosial terus bertambah dan bervariasi. Tentu  menunjang pengenalan dan pengembangan bisnis besar mau pun kecil. Saya nggak menguasai strategi pasar, gaptek, plus sedikit follower, cuma 700. Tapi kata pakar, banyaknya followers belum tentu menjamin.


Adanya pesanan membuat ibu-ibu jadi semangat. 1 keset dihargai 35.000 .
Keset saya semprot pengharum pakaian sebelum dikemas dalam plastik yang bikin warna cerianya makin kelihatan cantik.
Bersyukur waktu lihat  Bu Siti dan Bu Fina sumringah terima uang.

Sekarang belum ada hitungan bagi hasil untuk perputaran modal. Kesepakatan teman-teman, biar mereka menikmati dulu.

Setelah dikenal pasti banyak yang harus difikirkan.
Bagaimana supaya keset bisa bersaing, mudah didapat dan memuaskan pembeli.
Umumnya kan pembeli mau CCM (Cakep, murah,cepat)

Hari minggu tanggal 3 Februari, teman-teman komunitas Asinan Blogger gelar workshop bertema "Mengoptimasi Media Sosial Untuk UKM" Ini  gawean pertama kami yang sarat ilmu. Pas pula dengan kebutuhan saya.


Meski hujan sejak subuh,  panitia sudah datang di taman koleksi kampus IPB. Saya kebagian tugas dokumentasi, jadi cuma mondar mandir cekrak cekrek sambil tunggu tamu.
Termint pertama  buat Kang Acuy, entrepreneur kesohor pemilik Mie Janda (Jawa-Sunda), dilanjut Mbak Shinta Ries lulusan UGM  jago networking yang namanya akrab di telinga blogger.

Di luar dugaan banyak pertanyaan penuh antusias dari tamu, nggak ketinggalan dari anggota penyelenggara sendiri. Mbak Een bercerita bagaimana usaha bantal bentuk kucing dan burung hantunya berjalan. Ia belum merasa interpeuner sejati . Rasa seni dominan hingga produknya limited 
Tamu lain pengusaha hijab bertanya bagaimana menghadapi kendala export?


PENGALAMAN KANG ACHOEY

Berawal dari ketagihan nge-blog sampai posting 2x sehari , ia rela keliling blog walking.
Begitu ide bisnis kuliner muncul, tanpa ragu digabunglah keduanya. "Mie Janda" dagangannya dengan cepat dikenal lewat blognya yang sudah menduduki rank 7.

Berikut tipsnya

1. Mulai dengan membuat blog
2. Kuasai  internet marketing berupa segmenting, targeting, dan positioning produk
3. Tentukan ceruk pasar produk
4. Kenali kelebihan dan kekuatan produk
5. Buat yang unik.

Masih ingat pesannya:

"Bisnis sukses adalah perusahaan komersil yang profitable, bisa bekerja tanpa kehadiran kita, dan membuat kita semakin mampu berbagi"


Usaha mandiri ibu ibu dhuafa binaan  KARISKA bisa dibilang masih piyik.
Minim SDM sementara pesanan banyak. Untuk menghindari kekecewaan pembeli ibu ibu harus kejar waktu sekaligus pelajari kesalahan.

Teman teman usul ada jeda promosi hingga stock tersedia. Alhamdulillah mereka pelaku bisnis faham segmen pasar dan  targeting.
Saya bagian positioningnya saja lah! Maksudnya merancang produk supaya dapat kesan spesial di benak konsumen.

Hari jum'at ini sudah janji ajari Bu Fina rajut croche. Cacat pinggiran keset / Alas sajadah bisa disiasati dengan renda croche. Kelihatan dia semangat, tekun dan sabar.
Mudah2an terlaksana apa yang Kang Achoey bilang... "Bisa bekerja tanpa kehadiran kita"
Positioning saya anggap tantangan, penambah ilmu,sekaligus penawar jenuh.

Insya Allah...Minta do'anya yaa.. :)





























4 komentar:

  1. Kapan ada lagi acara workshop kaya kemarin ya mba, ilmunya dapet banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya pun menunggu,Mbak. Banyak manfaat.

      Hapus
  2. semoga saya akan berubah menjadi bisnis women ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin ya Rabb. Mbak Een sudah berani melangkah. Proud of you!

      Hapus