Selasa, 24 September 2019

Puisi Ntsana






Kelihatannya pena Ntsana  menari lugu, spontan, padahal tawanyaa menoreh luka.
Begitu mudah  manusia dikelabui. 

Banyakan mahasiswa kemarin di dalam goa. 
Sibuk memoles diri, lupa tugas, kuliah setengah hati, pulsa cuma buat game, malas jawab panggilan ortu. 
Lalu muncullah monster jadi jadian memancing. Sakti lho! Mampu bikin si introvert ikut demo, si apatis jadi idealis, padahal kalau nanti bergabung di lingkup politik bakal berubah juga jadi pragmatis.

Konon yang pernah  hilang diculik pas muncul  jadi tajir!  gonta ganti  mobil mewah dan punya  apartemen dengan  lift pribadi. Ujung ujungnya masuk bui karna  tertangkap tangan. Skarang dicintai lagi karna sudah  hijrah, katanya.

Undang undang yang lagi heboh ini kok seperti disengaja.  Apakah trik menjadikan luapan amarah jadi tabir  pelanggaran  UUD 45  pasal 6A ayat 3. Atau hands up, balikin arah !? 
"Gue udah banyak salah kebijakan nih, loe aja yang terusin deh! Tolong benahin yeh!"

Itu yang saya saya tangkap dari sepotong puisi Ntsana, gadis belia yang cerdas mengolah kata sampai  Eyang Sapardi Djoko Damono mau  berkolaborasi. 
Kita sepikiran banget ya, Ntsana! :) *Kalau betul 















Tidak ada komentar:

Posting Komentar