Senin, 02 Desember 2019

Ranjau Pencari Ilmu


Mengais ilmu  tu ranjaunya banyak. Perlu strategi kalau ilmu mau terserap dengan baik.
Apalagi udah usia segini. Konsentrasi gampang buyar, pikiran bisa tiba-tiba pergi ke tempat lain, daan mata ! Berasa digelayuti batu, apalagi kalau belajar 2 sesi diselingi makan siang. Ya Allah...Tolllong!
Usaha kecil yang bisa dilakukan...


1. Jauhi teman duduk yang hobby ngobrol.

2. Dekat dengan anak muda. Kalau seumuran suka banyak tanya, ketinggalan mencatat, ustad ngebahas..dia ngebahas juga

3. Pengalaman saya bersanding dengan anak muda tu nikmat. Dengan penuh maklum dia mau bantu menjelaskan apa apa yang kita nggak faham. Respek dg orang sepuh yang masih mau belajar.

Kadang mereka berdoa dan minta didoakan supaya bisa seperti kita di hari tuanya. Mereka nggak tau justru yg tua bangga plus sesal lihat mereka.
Umur segitu dulu kemana aja sayaa???
Asyik masyhuk dengan Barbara Cartland dan Pearl Buck. Syukur ruh saya nggak ditarik waktu itu.

4. Dalam tas saya selalu ada kipas dan payung. Kipas jadi andalan di kendaraan dan kajian besar.
Gumbira kalau ruang dilengkapi AC  standing / kipas angin. Melipir ke sana  biar nyaman nyimak dan mencatat.

5. Atasi ngantuk dengan wudhu atau keluar sebentar cari pemandangan baru tapi tetap bisa dengar kajian.

6. Kalau masih ngantuk juga makan saja cemilan yang pedas atau asam biar melek! :)))

7. Saat jeda sholat bisa tidur sebentar. Niatkan, ya Allah...Semoga tidur saya berkwalitas seperti tidurnya Rasulullah SAW. Beliau tidur cuma 10 menit tapi rasa berjam jam.

Itu strategi buat ranjau zahir yaa..
Ranjau bathinnya lebih penting (Penting untuk diperhatikan maksutnya)
Ustadz Nuzul bilang...

Kalau dengar kajian langsung evaluasi diri sendiri. Jangan malah mengevaluasi orang lain.

"Wahh! Nasehat ini tepat untuk si fulan nih! Ah, andai dia hadir. Habiss lah dia!"

" Aku sih sudah mengamalkan, kesian tuh si nganu... nganu.. belum juga faham"

Sebenarnya apa pun yang kita dapati hari itu adalah nasehat buat diri. Baik eksident apalagi nasehat.

Semakin belajar semakin merasa diri bukan apa apa. Takut jangan sampai ketularan ucapan si iblis... Anaa khairum minhuu  (Aku lebih baik darinya)













2 komentar:

  1. Aku pernah gara2 ngobrol Pas Ada sambutan pejabat, terus ditegur Sama stafnya, padahal yg diobrolkan ya materi yg Beliau sampaikan

    BalasHapus
  2. Hehe, padahal niatnya Mbak Ev tu baik ya.. :)

    BalasHapus