Jumat, 19 April 2019

Hatiku



Keresahan bersama.
Semua tanya macet, membentur dinding.
Seperti Nyanyian akar rumput

Lompatan cahaya berbalas melintasi pekat malam
Perang data, perang cacian 
Kebohongan di depan mata
Sejenak bumi kehilangan pesona warnanya.

Hatiku selembar daun
melayang pelan ke atas rumput 
Biarkan berbaring sejenak
Masih ada yang ingin kupandang
Rinai datang menghapus debu jalan












Selasa, 16 April 2019

MEMILIH



Katanya bingung mau pilih paslon yang mana? Saya kasih saran dong,  sholat istikharah saja ! Jawabnya, nggak ah! Takut disuruh pilih no 2.



SAAT HARUS MEMILIH-HC JANGAN BINGUNG ADA ALLAH BERSAMAMU





Memilih pemimpin sama dengan memilih pasangan hidup.
Lihat dengan siapa dia berteman.

Seorang sahabat menyindir halus, lihat rekam jejaknya!

Umar Bin Khattab pernah diragukan oleh para tokoh sahabat ketika dinominasikan Abu Bakr.
Sebab ia dianggap kasar, keras, menakutkan. 
Seseorang tak selalu bisa dinilai dari rekam jejaknya.
Umar dahulu sangat ingin mambunuh  Rasulullah,
kini berbaring mesra di samping Rasulullah 

Asal jangan rekam jejak di KPK 😀


Kamis, 04 April 2019

Menyikapi Orang Yang Mau "Bundi"

Kejadian ini menimpa seorang teman  fb saya tadi malam dan memaksa untuk menulis.
Biasa, penulis receh seperti saya harusnya  nulis malah mikir, harusnya mikir malah nulis.

Wall fb  tiba tiba muncul gambar alur jalan kereta di buram malam. Posisi kamera  beberapa meter dari samping rel. Nampak lantai panjang 3 meteran seperti teras warung, atau pos ronda. Cahaya lampu jalan menyorot tajam jadi nggak jelas ada di wilayah mana?
Ya Allah Baca captionnya benar benar  mengaduk perasaan. Ngeri luar biasa! Ingat lagi pada 2 org  yg saya kenal dekat punya gejala sama hingga ahirnya berhasil mewujudkan keinginannya "Bundi" (Bunuh Diri)
Allahu yarhaam!
Sampai pagi ini postingan masih dihujani komentar bujukan dan peringatan dari  teman2. Tapi hanya sekali  ibu dari 2 anak yang masih kecil2  itu membalas koment dengan singkat.

Saya harap tulisan  singkat ini dapat mewakili rasa sayang saya untuk dia. Saya ingin siapa pun faham kondisi dia, setetes pun jangan terlintas dalam fikiran bahwa keinginan bundi itu sudah pasti, harga mati,  karna  dia kurang iman, pendosa, kwalat, kerasukan, dll. Belum tentu!





Banyak penyebab hingga seseorang bundi. Percaya nggak, di Korea sedang dibahas beberapa ahli medicine karna didapati anak kecil bundi bukan karna stress, bukan! Tapi karna obat flu dosis tinggi. Kerap diminum saat musim dingin extrim.

Penyebab bundi bisa karna

1. Depressi level 1 yang didiamkan. Keluarga menganggap sikapnya lebay. Dan masyarakat kita masih menganggap ke psikolog itu hanya untuk orang stress menjelang gila.

2. Meski ada yang berhasil di rukyah karna dianggap kerasukan, tp sembuhnya nggak permanen. Mereka betul- betul butuh makanan jiwa dari ahlinya

3. Orang sekelilingnya kurang kepo positif. Biasanya sebelum bundi mereka menarik diri dulu, susah dihubungi. Karna menganggap dirinya seperti perusak pesta, jadi harus cepat "Pulang"

4. Obat tertentu yang diminum menahun bisa berefek halusinasi. Seperti ada 1 suara di telinga yang orang lain nggak dengar. Lama lama 2,3, bahkan 4 suara sperti ngobrol terkadang menyuruh dia melakukan.

5. Kelainan Kimia tubuh/otak. Maka bawalah dia sedari awal. Ada obat yang bisa mengimbangi.

6. Kehilangan keseimbangan hormon juga bisa. Dialami oleh ibu2 yg habis melahirkan . Istilahnya Babby Blues. Dia bundi atau bayinya dibunuh.

Bagaimana sikap kita?
Jangan menghakimi. Kalau nggak bisa nolong langsung, kita doakan tanpa suuzon.
Berusaha mencari tau keluarga dekatnya via daftar pertemanan atau foto-foto keluarganya yg pernah di-tag nama2nya.

Biasanya psikolog memohon agar penderita jangan dibiarkan sendirian meski sudah rutin konsultasi.

Kalau sudah kejadian, tetaplah berhusnuzon pada penderita terlebih lagi pada Allah. Memang berdosa besar perbuatan itu. Tapi kita kan nggak tau apa penyebabnya? Jangan usik hak Allah dalam menilai dan memutuskan.

Di kitab "Urutan dosa dosa besar", bunuh diri ada di urutan 36 kalau nggak salah.
Urutan teratas diisi oleh pelaku syirik, munafiq, meninggalkan solat dengan sengaja, menghilangkan nyawa orang ...dan seterusnya.

Ya Rabb...
Bimbing sahabat saya.
Gerakkan hatinya untuk kembali ke anak anaknya dengan hati dan fikiran baru yang Engkau jernihkan.
Duhai Pengasih yang kasihNya melebihi luas langit meski dosa hambaNya menggunung, jauhkan kami dari perbuatan menzalimi orang dan manzalimi diri sendiri.















Minggu, 24 Maret 2019

RUTE TRAYEK ANGKOT BOGOR TERBARU 2019




RUTE TRAYEK ANGKUTAN KOTA BOGOR TERBARU RESMI DIRILIS, INI DIA RUTENYA.
01 Cipinang Gading – Perumahan Yasmin
Berangkat 
Cipinang Gading – Jl. Soemantadiredja - Cipaku – Jl.Pahlawan – Jl.Empang – Jl.Ir.H.Djuanda – Jl.Paledang – Jl.Kapten Muslihat – Jl.Veteran – Jl.Perintis Kemerdekaan - Terminal Merdeka - Jl. Mawar – Jl. Dr. Sumeru – Jl.Brigjen Saptaji Hadiprawira – Perum Yasmin
Pulang
Perum Yasmin – Jl. Brigjen Saptaji Hadiprawira – Jl.Dr.Sumeru – Jl.Mawar - Jl. Merdeka – Jl. MA Salmun - Jl.Mayor Oking - Jl.Kapten Muslihat – Jl. Dewi Sartika – Gg. Mekah – Jl. Gedong Sawah - Jl.Ir.H.Djuanda – Jl. Jalak Harupat – Jl. Raya Pajajaran - Jl.Otista – Jl.Suryakancana – Jl.Siliwangi – Jl.Lawang Gintung-Cipaku – Jl. Soemantadiredja - Cipinang Gading

02 Warung Nangka – Lawang Saketeng /Bogor Trade Mall
Berangkat
Warung Nangka - Rancamaya – Detour Road / Cogreg – Jl.Cipaku - Jl.Pahlawan – Gg.Aut – Jl.Lawang Saketeng / Bogor Trade Mall (BTM)
Pulang
Lawang Saketeng / BTM – Jl. R. Syarief Bustaman (Empang) – Jl.Pahlawan – Jl.Cipaku – Detour Road / Cogreg - Rancamaya - Warung Nangka

03 Cimahpar – Bogor Trade Mall
Berangkat
Cimahpar – Jl.Sancang – Jl.Kumbang – Jl.Lodaya - Jl.Raya Pajajaran – Jl. Otista - Jl.Ir.H.Djuanda - Bogor Trade Mall (BTM)
Pulang
Bogor Trade Mall (BTM) – Jl.Ir.H.Djuanda – Jl.Jalak Harupat - Jl.Pangrango - – Jl.Lodaya – Jl.Sancang – Cimahpar
04 Cimahpar – Warung Jambu
(Via Jl. A. Sobana)
Berangkat
Cimahpar – Jl. Tumenggung Wiradiredja – Jl.KH. Achmad Adnawijaya - Jl.H. Achmad Sobana - Jl. Gagalur – Jl. Kresna Raya - Jl. KH. Achmad Adnawijaya (Jl.Pandu Raya) - Warung Jambu
Pulang
Warung Jambu – Jl. Ahmad Yani – Air Mancur – Jl. Pemuda - Jl. Dadali – Jl. KH. Achmad Adnawijaya (Jl.Pandu Raya) – Jl. Jl. Kresna Raya – Jl.Gagalur- Jl. A. Sobana - Jl. KH. Achmad Adnawijaya - Jl. Tumenggung Wiradiredja - Cimahpar

05 Ciheuleut – Bogor Trade Mall
Berangkat
Ciheuleut - Jl. Ciheuleut – Jl.Raya Pajajaran – Jl. Sambu – Baranangsiang - Jl. Otista – Bogor Trade Mall (BTM)
Pulang
Bogor Trade Mall (BTM) -.Jl.IrH. Djuanda – Jl.Jalak Harupat – Jl. Raya Pajajaran – U Turn Jagorawi - Jl. Raya Pajajaran - Jl. Ciheuleut - Ciheuleut
06 Baranangsiang Indah – Ciheuleut – Warung Jambu -Ciparigi
Berangkat
Baranangsiang Indah– Jl. Kol. H. Achmad Syam - Jl. Padi - Ciheuleut – Jl. Ciheuleut Pakuan – Jl. Artzimar I – Jl. Gagalur - Jl. Kresna Raya - Jl. KH. Achmad Adnawijaya (Jl. Pandu Raya) – Jl. KS Tubun – POMAD - Ciparigi
Pulang
Ciparigi – POMAD – Jl. KS Tubun – Jl. KH. Achmad Adnawijaya (Jl.Pandu Raya) – Jl. Kresna Raya - Jl. Gagalur – Jl. Artzimar I – Jl. Ciheuleut Pakuan – Ciheuleut – Jl.Padi - Jl. Kol. H. Achmad Syam – Baranangsiang Indah

07 Terminal Bubulak – Merdeka - Ciparigi
Berangkat
Terminal Bubulak – Jl. Abdulah Bin Nuh – Jl.Dr. Saptaji Hadiprawira – Jl.Dr.Sumeru – Jl.Mawar – Jl.Merdeka – Jl.RE. Martadinata – Jl. Pemuda – Jl. Dadali – Warung Jambu - Simpang Talang – Jl. Raya Pemda Kd. Halang - Ciparigi
Pulang
Ciparigi – Jl.Raya Pemda Kd. Halang – Simpang Talang - Warung Jambu – Jl.Jend.A.Yani – Jl. Jend.Sudirman – Jl.Pengadilan – Jl. Dewi Sartika – Jl. Kapten Muslihat – berputar di Jl. Kapten Muslihat – Jl. Kapten Muslihat - Jl.Perintis Kemerdekaan - Terminal Merdeka – Jl. Mawar – Jl. Dr. Sumeru – Jl.Brigjen Saptaji Hadiprawira – Jl.Abdulah Bin Nuh – Terminal Bubulak
08 Taman Pajajaran – Bantar Kemang - Terminal Merdeka
Berangkat
Taman Pajajaran – Simp. Bantar Kemang – Jl. Durian Raya - Jl. Raya Pajajaran – Jl.Siliwangi – Jl.Lawang Gintung – Jl.Pahlawan – Jl.Empang – Jl.Ir.H.Djuanda – Jl.Paledang – Jl.Veteran – Jl.Perintis Kemerdekaan – Terminal Merdeka
Pulang
Terminal Merdeka – Jl.Dr.Semeru – Jl.Mawar – Jl. Merdeka – Jl. Ma Salmun – Jl.Mayor Oking – Jl. Kapten Muslihat - Jl.Ir.H.Djuanda – Jl. Jalak Harupat – Jl. Raya Pajajaran – Jl. Otista - Jl.Suryakencana – Jl.Siliwangi – Jl.Raya Pajajaran – Jl. Durian Raya - Simp. Bantar Kemang – Taman Pajajaran
09 Baranangsiang Indah – Pasar Baru Bogor
Berangkat
Baranangsiang Indah – Jl. Kol. H. Achmad Syam (R.3) – Jl. Baranangsiang Indah – Jl. Pajajaran Indah V – Jl.Pajajaran Indah - Jl. Raya Pajajaran – Jl.Sambu – Jl.Bangka – Jl.Otista – Pasar Baru Bogor
Pulang
Pasar Baru Bogor – Jl.Roda – Gg.Aut – Jl.Siliwangi – Jl.Sukasari Iii – Jl.Raya Pajajaran – Jl. Pajajaran Indah – Jl. Pajajaran Indah V – Jl. Baranangsiang Indah – Jl.Kol. H. Achmad Syam (R.3) – Baranangsiang Indah
10 Cimanggu Permai – Pasar Anyar
Berangkat
Cimanggu Permai – Jl.Cimanggu – Jl.Merdeka – Jl.MA Salmun – Jl. Mayor Oking – Jl.Kapten Muslihat – Jl.Dewi Sartika - Pasar Anyar
Pulang
Pasar Anyar - Jl.Pengadilan – Jl. Jend. Sudirman – Jl. RE Martadinata – Jl.Cimanggu – Cimanggu Permai
11 Curug – Taman Cimanggu – Pasar Anyar
Berangkat
Curug – Jl. Curug Indah - Jl. Curug Mekar (Bogor Hotel Institute) –Jl.Abdullah Bin Nuh – Jl. Baru (U Turn Gg. Sahabat) – Jl. Abdullah Bin Nuh - Jl. Johar - Jl. Taman Cimanggu - Jl.Perikanan Darat - Simp. Warung Legok- Jl. Tentara Pelajar - Jl.Merdeka - JL.MA Salmun – Jl. Mayor Oking – Jl. Kapten Muslihat – Jl.Dewi Sartika - Pasar Anyar
Pulang
Pasar Anyar - JL.Pengadilan – JL. Jend. Sudirman – JL. RE Martadinata – JL.Tentara Pelajar – Simp. Warung Legok - Jl. Perikanan Darat – Jl.Taman Cimanggu – Jl. Johar - Jl. Abdullah Bin Nuh – Jl.Curug Mekar (Bogor Hotel Institute) - Curug Indah - Curug
12 Terminal Bubulak – Pabuaran – Cimanggu – Pasar Anyar
Berangkat
Terminal Bubulak – Jl. Abdullah Bin Nuh – Jl. Brigjen Saptaji Hadiprawira – Yasmin – Pabuaran Poncol – Warung Legok – Tentara Pelarar ( Jl.Cimanggu) – Jl.Merdeka – Jl.MA Salmun – Jl. Mayor Oking – Jl.Kapten Muslihat – Jl.Dewi Sartika - Pasar Anyar
Pulang
Pasar Anyar - Jl.Pengadilan – Jl. Jend. Sudirman – Jl. RE Martadinata – Jl.Tentara Pelajar (Cimanggu) – Warung Legok – Pabuaran Poncol – Yasmin - Jl.Brigjen Saptaji Hadiprawira – Jl. Abdullah Bin Nuh – Terminal Bubulak
13 Mutiara Bogor Raya – Bogor Trade Mall
Berangkat
Mutiara Bogor Raya (MBR) – Jl. Parung Banteng – Jl. Rambutan - Simp. Bantar Kemang – Jl. Durian Raya - Jl.Raya Pajajaran – Jl.Sambu – Jl.Bangka – Jl.Otista – Jl.Ir. H. Djuanda – Bogor Trade mall (BTM)
Pulang
Bogor Trade Mall (BTM) – Jl.Ir.H.Djuanda – Jl.Jalak Harupat – Jl. Raya Pajajaran – U Turn Jagorawi – Jl. Raya Pajajaran – Jl. Durian Raya – Simp. Bantar Kemang – Jl. Rambutan - Jl. Parung Banteng - Mutiara Bogor Raya (MBR)
14 Sukasari - Pasir Kuda – Terminal Bubulak
Berangkat
Sukasari – Jl.Lawang Gintung – Jl.Pahlawan – Jl.Layungsari – Jl.Sadane – Jl.R.Aria Suriawinata – Jl.R.Aria Surialaga – Jl.RE.Abdullah – Jl.Mayjen Ishak Djuarsa – Jl.Letjen Ibrahim Adjie – Jl.K.H.Abdullah Bin Nuh – Terminal Bubulak
Pulang
Terminal Bubulak – Jl. K.H.Abdullah Bin Nuh - Jl.Letjen Ibrahim Adjie – Jl.Mayjen Ishak Djuarsa – Jl.RE.Abdullah – Jl.R.Aria Surialaga – Jl.R.Aria Suriawinata – Jl.Sadane – Jl.Layungsari – Jl.Pahlawan – Jl.Batutulis – Jl.Siliwangi – Sukasari
15 Terminal Merdeka - Situgede
Berangkat
Terminal Merdeka – Jl.Perintis Kemerdekaan -Simpang Mawar - Jl.Dr.Semeru – Jl.Darul Qur’an – Jl.Sindang Barang – Jl. Ibrahim Adji (Laladon) – Jl. KH. Abdullah Bin Nuh – Jl.Cifor / Sindang Barang Jero (SBJ) - Jl. Rawajaha (SMPN 14) – Situgede
Pulang
Situgede – Jl. Rawajaha (SMPN 14) – Jl. Cifor/ Sindang Barang Jero (SBJ) – Jl.KH Abdullah Bin Nuh – Jl. Ibrahim Adji (Laladon) – Jl. Sindang Barang - Jl.Darul Qur’an – Jl.Dr.Semeru – Jl.Mawar – Jl.Merdeka – Jl. Kapten Muslihat – Jl.Perintis Kemerdekaan -Terminal Merdeka
16 Mayor Oking (Stasiun KA) – Terminal Bubulak
Berangkat
Stasiun KA – Jl.Kapten Muslihat – U Turn – Jl. Kapten Muslihat – Jl. Perintis Kemerdekaan - Terminal Merdeka – Jl.Dr.Sumeru – Jl. Darul Qur’an – Jl.Sindang Barang – Jl. Sindang Barang Pilar I - Jl. KH. Abdulah Bin Nuh – (Terminal Bubulak) -
Pulang
(Terminal.Bubulak) - Jl.KH.Abdulah Bin Nuh – Jl. Sindang Barang Pilar I - Jl. Sindang Barang – Jl. Darul Qur’an – Jl. Dr.Sumeru - JL. Mawar – Jl. Merdeka - Jl.MA Salmun – Jl.Mayor Oking – Stasiun KA
17 Salabenda – Pasar Anyar
Berangkat
Pasar Anyar – Jl.Pengadilan – Jl.Jend.Sudirman – Jl.Pemuda – Kebon Pedes – Jl.Soleh Iskandar - Salabenda
Pulang
Salabenda – Jl.Soleh Iskandar – Kebon Pedes – Jl.Pemuda – Jl.Heulang– Jl.Jend.A.Yani – Jl.Jend.Sudirman – Jl.Sawojajar – Jl. Dewi Sartika – Pasar Anyar
18 Villa Mutiara – Pasar Anyar
Berangkat
Pasar Anyar – Jl.Pengadilan – Jl.Jend.Sudirman – Jl.Pemuda – Kebon Pedes – Jl.KH. Soleh Iskandar – Jl.Kayumanis – Jl.Setu Asem – Vila Mutiara
Pulang
Vila Mutiara – Setu Asem – Jl.Kayumanis – JL.KH.Soleh Iskandar – Kobon.Pedes– JL.Pemuda – Heulang – JL.Jend. A Yani - JL.Jend. Sudirman - JL.Sawojajar – JL. Dewi Sartika – Pasar. Anyar
19 Bina Marga – Tanah Baru – Pomad (Ciluar)
Berangkat
Bina Marga – Jl.Bina Marga – Jl.Padi – Jl.Kol. H. Achmad Syam - - KH. Achmad Adnawijaya (Pandu Raya/R3) – Jl.Tumenggung Wiradirdja – Jl.Pangeran Sogiri (Tanah Baru) – Tanah Baru – Pomad (Ciluar)
Pulang
Pomad (Ciluar) – Tanah Baru – Jl.Pangeran Sogiri (Tanah Baru) – Jl.R.Kan An (Pasar Tanah Baru) – Jl.KH.Achmad Adnawijaya (Pandu Raya/ R3) – Jl.Padi – Jl.Bina Marga – Bina Marga
20 Bina Marga – Pomad (Ciluar) Via Jl. Rd.Hanafiah, Rambay
Berangkat
Bina Marga – JL.Bina Marga – JL.Padi – JL.KH. Achmad Adnawijaya (Pandu Raya/R3) – JL.Tumenggung Wiradiredja – JL. Rd. Hanafiah – Jl.Rd. Koyong – Rambay – Jl.KS. Tubun – Pomad (Ciluar)
Pulang
Pomad (Ciluar) – Jl.Ks Tubun – Rambay – Jl.Rd. Koyong - JL. Rd.Hanafiah - JL.Tumenggung Wiradiredja – JL.KH. Achmad Adnawijaya (Pandu Raya/R3) – JL.Padi – JL.Bina Marga – Bina Marga
21 Mulyaharja – Lawang Saketeng /Bogor Trade Mall
Berangkat
Mulyaharja - Cibeureum – Jl. Aria Suriawinata – Jl.R. Syarief Bustaman (Empang) - Gg.Aut – Lw.Saketeng /BTM
Pulang
Lawang Saketeng /Bogor Trade Mall – Jl. R.Syarief Bustaman (Empang) – Jl. Aria Suriawinata - Cibeureum - Mulyaharja
22 Terminal Bubulak – Kencana
Berangkat
Terminal Bubulak – Jl. R.1 – Jl. KH. Abdullah Bin Nuh (Yasmin) – Jl. Soleh Iskandar – Jl. Kayumanis – Jl. Mekar Wangi – Kencana
Pulang
Kencana – Jl. Mekarwangi - Kayumanis – Jl. Soleh Iskandar – Jl. KH.Abdullah Bin Nuh (Yasmin) – Jl. R.1 – Terminal Bubulak
23 Taman Griya Kencana – Pasar Anyar
Berangkat
Taman Griya Kencana – Jl. Kencana - Jl. Bukit Cimanggu Vila - Jl.Soleh Iskandar – Jl. Kebon Pedes – Jl. Pemuda – Jl. Heulang – Jl. Jend. A. Yani – Jl. Jenderal Sudirman – Jl. Sawojajar – Jl. Dewi Sartika - Pasar Anyar
Pulang
Pasar Anyar – Jl. Pengadilan – Jl. Jenderal Sudirman – Jl. Pemuda – Jl. Kebon Pedes – Jl. Soleh Iskandar – Jl. Bukit Cimanggu Vila – Jl. Kencana - Taman Griya Kencana
24 Pasar Anyar – Pondok Rumput
Berangkat
Pondok Rumput – Jl.RE Martadinata – Air Mancur – Jl. Jend. Sudirman – Jl.Sawojajar – Jl. Dewi Sartika - Pasar Anyar
Pulang
Pasar Anyar – Jl. Dewi Sartika - Jl.Pengadilan – Jl. Jend. Sudirman - Air Mancur – Jl.RE Martadinata – Pondok Rumput
25 Bogor Trade Mall – Taman Kencana – Warung Jambu
Berangkat
Bogor Trade Mall (BTM) – Ir. H. Djuanda – Jl. Jalak Harupat – Jl. Salak - Taman Kencana – Jl.Ciremai – Jl.Ciremai Ujung – Pasar Jambu Dua – Warung Jambu
Pulang
Warung Jambu – Jl. KH. Achmad Adnawijaya – Jl.H.Achmad Sobana SH. – Jl.Raya Pajajaran – Simpang Marwan – Jl.Lodaya – Jl. Raya Pajajaran – Jl. Otista –Jl.Ir.H.Juanda – Bogor Trade Mall (BTM)
26 Terminal Merdeka – Vila Mutiara Via Cijahe
Berangkat
Terminal Merdeka – Jl.Dr.Sumeru - Jl.Brigjen Saptaji Hadiprawira – Cijahe – Jl.KH Abdulah Bin Nuh – Simpang Curug Mekar – Jl.Curug – Cideres – Perum Bogor Country – Jl. Bojong Neros – Bondol- Jl.Kayumanis – Simpang SDN Kukupu - BMW – Setu Asem – Villa Mutiara
Pulang
Villa Mutiara – Setu Asem – Jl.Kayumanis - Jl.KH.Soleh Iskandar – Bondol - Jl. Bojong Neros – Perum Bogor Country – Cideres – Jl. Curug – Simpang Curug - Jl .KH.Abdulah Bin Nuh – Cijahe – Jl.Brigjen Saptaji Hadiprawira – Jl.Dr.Sumeru - Jl.Mawar – Term. Merdeka
27 Buntar (SMKN4) – Sukasari
Via Cipaku
Berangkat
Jl. Buntar (SMKN 4) – Jl. Lebak Nangka – Jl. Raya Dekeng – Jl. Raya Cipaku – Jl. Batutulis – Jl. Siliwangi - Sukasari
Pulang
Sukasari – Jl.Sililwangi – Jl. Lawang Gintung – Jl. Raya Cipaku – Jl. Raya Dekeng – Jl. Lebak Nangka – Buntar (SMKN 4)
28 Pabuaran – Lawang Saketeng / Bogor Trade Mall
Berangkat
Pabuaran – Jl. Pamoyanan – Jl..Raya Cipaku – Jl.Lawang Gintung – Jl.Batutulis – Jl.Warung Bandrek – Jl.Gg. Aut – Cunfok (Pasar Padasuka) - Lawang Saketeng
Pulang
Lawang Saketeng – Jl.R. Syarief Bustaman (Empang) – Jl.Pahlawan – Jl.Batutulis – Jl.Siliwangi – Jl.Lawang Gintung – Jl.Cipaku – Jl.Pamoyanan – Pabuaran
29 Pabuaran – Terminal Merdeka
Berangkat
Pabuaran–Jl. Bogor Nirwana Resident (BNR) – Jl. Pahlawan – Jl. Syarief Bustaman (Empang) – Jl. Ir.H.Djuanda – Jl. Paledang – Jl.Kapten Muslihat – Jl. Perintis Kemerdekaan – Jl. Terminal Merdeka
Pulang
Terminal Merdeka – Jl. Mawar – Jl. Merdeka – Jl.MA Salmun – Jl. Mayor Oking – Stasiun KA – Jl.Kapten Muslihat – Jl. Ir. H.Djuanda – Jl.Jalak Harupat – Jl.Raya Pajajaran – Jl. Otto Iskandardinata – Jl.Suryakancana – Jl.Siliwangi – Jl.Lawang Gintung – Jl.Pahlawan – Jl. Bogor Nirwana Resident (BNR) – Pabuaran
30 Warung Jambu - BTM
Berangkat
Warung Jambu – Jl. Raya Pajajaran – Jl. Kumbang – Jl. Lodaya – Jl. Raya Pajajaran – Jl. Otista – Jl. Ir.H.Djuanda – Bogor Trade Mall (BTM)
Pulang
Bogor Trade Mall (BTM) – Jl. Ir.H.Djuanda – Jl. Jalak Harupat – Jl. Pangrango RRI – Jl. Raya Pajajaran – Jl. H. Ahmad Sobana (Bangbarung) – Jl. Gagalur- Jl. Kresna Raya – Jl. KH. Achmad Adnawijaya (Pandu Raya) – Warung Jambu
TPK-1
Terminal Bubulak – Terminal Baranangsiang
Terminal Bubulak – Jl. KH. Abdullah Bin Nuh – Jl. KH. Sholeh Iskandar – Jl. Raya Pajajaran – Terminal Baranangsiang (Transfer Point Cidangiang)
Terminal Baranangsiang (Transfer Point Cidangiang) – U Turn Jagorawi – Jl. Raya Pajajaran – Jl. KH. Sholeh Iskandar – Jl. KH. Abdullah Bin Nuh – Terminal Bubulak
TPK-2
Terminal Ciawi – Terminal Bubulak
(Via Baranangsiang)
Terminal Ciawi – Jl. Raya Tajur – Jl. Raya Pajajaran – Jl. Otista – Jl. Ir.H.Djuanda – Jl. Kapten Muslihat – Jl. Veteran – Jl. Gunung Batu – Jl.Sindang Barang – Jl. KH. Abdullah Bin Nuh – Terminal Bubulak
Jl. Terminal Bubulak – Jl.Sindang Barang – Jl. Gunung Batu – Jl. Veteran–Jl. Perintis Kemerdekaan– Jl. Mall 1 – Jl. Merdeka – Jl. Kapten Muslihat – Jl. Ir.H.Djuanda – Jl.Jalak Harupat – Jl. Raya Pajajaran – Transfer Point Cidangiang – U Turn Jagorawi – Jl. Raya Pajajaran - Jl.Raya Tajur – Terminal Ciawi
TPK-3
Terminal Ciawi – Terminal Bubulak (Via Lawang Gintung, Suryakancana)
Terminal Ciawi – Jl. Raya Tajur – Jl. Raya Pajajaran – Jl. Siliwangi – Jl. Lawang Gintung – Jl. Batutulis – Jl.Pahlawan – Jl. Syarief Bustaman (Empang) – Jl. Ir.H.Djuanda – Jl. Kapten Muslihat – Jl. Veteran – Jl. Gunung Batu – Jl.Sindang Barang – Jl. KH. Abdullah Bin Nuh – Terminal Bubulak
Jl. Terminal Bubulak – Jl.Sindang Barang – Jl. Gunung Batu–Jl.Veteran –Jl.Perintis Kemerdekaan – Jl. Mall 1– Jl. Merdeka – Jl. Kapten Muslihat – Jl. Ir.H.Djuanda – Jl.Jalak Harupat – Jl. Raya Pajajaran – Jl Otista – Jl.Suryakancana – Jl.Siliwangi – Jl..Raya Tajur – Terminal Ciawi
TPK-4
Terminal Ciawi – Ciparigi
Ciparigi – Jl. Perum Villa Bogor Indah – Jl..Mandala – Jl. KS. Tubun – Jl. Raya Pajajaran – Transfer Point Cidangiang – U Turn Jagorawi – Jl. Raya Pajajaran – Jl. Raya Tajur – Terminal Ciawi
Terminal Ciawi – Jl. Raya Tajur – Jl. Raya Pajajaran – Jl. KS. Tubun – Jl. Mandala – Jl. Perum Villa Bogor Indah - Ciparigi
TPK-5
Ciparigi – Terminal Merdeka
Ciparigi – Jl. Perum Villa Bogor Indah – Jl..Mandala – KS. Tubun – Jl.Raya Pajajaran – Warung Jambu – Jl. Jend. A. Yani – Jl. Jend. Sudirman – Jl. Jalak Harupat – Jl.Raya Pajajaran – Jl. Otista – Jl. Ir.H. Djuanda – Jl. Kapten Muslihat – Jl. Perintis Kemerdekaan – Terminal Merdeka
Terminal Merdeka – Jl. Perintis Kemerdekaan – Jl. Mawar – Jl. Merdeka – Jl. Kapten Muslihat – Jl. Ir.H.Djuanda –Jl. Jend. Sudirman – Jl. Pemuda – Jl. Dadali – Jl. Jend. A. Yani – Warung Jambu – Jl. Raya Pajajaran - Jl. KS. Tubun – Jl. Mandala – Jl. Perum Villa Bogor Indah - Ciparigi
TPK-6
Terminal Ciawi – Warung Jambu (Via R.3)
Terminal Ciawi – Jl. Terusan katulampa - Jl. KH. Achmad Syams – Jl. KH. Achmad Adnawijaya – Jl. Raya Pajajaran – U Turn – Pasar Warung Jambu
Ps. Warung Jambu – Jl. A. Yani – Jl. Raya Pajajaran – Jl. H. Achmad Sobana (Bangbarung) – Jl. KH. Achmad Adnawijaya – Jl. KH. Achmad Syams – Jl. Terusan Katulampa - Terminal Ciawi
TPK-7
Terminal Baranangsiang (Transfer Point Cidangiang) – Belanova Via Tol Jagorawi
Terminal Baranangsiang (Transfer Point Cidangiang) – Tol Jagorawi – Belanova
Belanova – Tol Jagorawi – Terminal Baranangsiang (Trans

Sabtu, 02 Maret 2019

Salah Satu Bentuk Rehat









Seorang Biksu Ajahn Bram bilang, musuh terbesar orang-orang yang bekerja adalah stress.
Yang dimaksud stress bukanlah dari pekerjaan itu sendiri melainkan stress proses bekerja yang terus menerus tanpa membiarkan diri beristirahat sesekali.

Ia menyamakannya dengan mengangkat sebuah cangkir. Cangkir itu ringan dan mudah dipegang tapi konyol untuk memegang dan menahannya terus menerus. Beban ringan jadi berat, setelah beberapa lama tagan bergetar dan pegal.
Meletakkan cangkir sejenak akan menghimpun tenaga. Itulah rehat.

Rehat mengasyikkan di jaman kuliah adalah bersendiri di kamar. Baca novel pilihan diiringi lagu lagu favorite kompilasi yang teman penyiar saya rekam.
Kini, bersama dengan orang lain pun bisa rehat.

Saya ada di gedung YKKAI bersama anak-anak berkepala plontos berbagi keriangan. Mereka penderita kanker lama dan baru yang rutin kemoterapi di RS Cipto Mangun Kusumo dan RS Gatot Subroto.

Tentu sulit bagi orang-orang daerah  yang membawa anaknya berobat ke kota besar tanpa ada saudara.  Kontrak rumah berbulan bahkan bertahun perlu biaya besar. Belum lagi biaya makan sehari hari,   transportasi bolak balik  ke rumah sakit untuk kontrol dan jalani kemoterapi. Sementara beberapa bapak   harus merelakan kehilangan pekerjaan karna menemani anak.


Tinggal di gedung 4 lantai ini hanya dipungut biaya 5000 rupiah sehari, untuk makan sama-sama.
Dapur bersih modern di lantai dasar terkesan hommy, bersisian dengan ruang makan, panggung kecil dan taman in door.



Kalau ketemu ibu/bapak  berseragam kuning, mereka itu orang tua pasien tengah piket . Tugasnya menerima tamu, masak,  beri pelajaran di kelas home schooling hingga antar kami meninjau kamar pasien.
Kamar sehat cukup cahaya matahari dan udara. Diantar juga ke ruang kelas modern lengkap dengan alat-alat musik. *Jadi kepengen ngajar ngaji di sni! :)

Menurut bu guru, anak anak diusahakan tak kehilangan waktu berharga meski sakit.
Di dalam kendaraan gratis menuju RS sang guru mendampingi. Anak anak bisa belajar sambil tunggu antrian kemo.







Di lantai  berkarpet kami kumpul.
Ada Fachri umur 3 tahun penderita kanker hati terus mengikuti saya dengan sepedanya. Ketawa terbahak kalau saya berpura-pura takut atau kaget tersenggol sepedanya.
Denis 11 tahun (Kanker Darah)  selalu bersama ibunya. Senyum senang dapat topi rajutan bikinan teman-teman saya dari Komunitas Merajut Bogor.
Sementara satu anak lagi (Saya lupa namanya)  berbaring lemas di pangkuan ibunya. Cuma bisa lihat teman-teman melantunkan lagu D'masiv sambil makan biskuit.

Tak ada manusia 
Yang terlahir sempurna
Jangan kau sesali 
Segala yang telah terjadi

Kita pasti pernah 
Dapatkan cobaan yang berat
Seakan hidup ini 
Tak ada artinya lagi

Syukuri apa adanya
Hidup adalah anugerah
Tetap jalani hidup ini
Melakukan yang terbaik..






Kalau  anak  lemas seperti itu  tandanya baru kelar kemo, kapas masih lekat di lekukan tangan.
Ibunya bisik-bisik, "Apa ada kelebihan hadiah? Anak saya tidak bisa ikut mewarnai tapi ingin dapat hadiah juga"
Terlanjur ngobrol akrab ahirnya pertanyaan yang sudah saya bendung jebol juga. 
Putranya terserang kanker sejak usia 7 tahun dengan gejala muntah-muntah biasa hingga kaki tak mampu menopang. Vonis kanker tentu bikin kaget.
Beliau senyum namun ada genangan di matanya . Ingat bayi di kampung merindu belai hangat juga.

Jangan membayangkan rumah ini selalu penuh duka. Mereka kuat, ihlas terima keadaan,dan makin intens saling memberi  sayang dan perhatian. Perasaan senasib mengokohkan asa ketimbang merasa "Berbeda" di luar.
Sampai-sampai seorang ibu  memilih  tetap tinggal dan melayani meski anaknya sudah wafat. 

Banyak teman merasa iba melihat foto foto aplotan saya di grup sosial. Ingin sekali memberi banyak buat mereka. Padahal kita tak akan pernah bisa memberi sebab terlalu banyak yang kita dapat di sini.
Rehatlah di sini. Melepas diri dari penatnya tuntutan hidup dan ribuan tanya orang di luar sana.
Kapan kerja? Kapan kawin? Kapan punya anak? Kapan mantu? Hingga lupa tiap detik adalah permata. Kasih dan keindahan Rabb meliputi segala meski dalam kepahitan.

Sepertinya dengan tambah usia bentuk rehat jadi beragam, tak hanya bersunyi sendiri.
Membuat topi rajutan dan boneka untuk 60 anak lalu berada di planet berbeda ini dengan syukur akan menjernihkan pikiran. Dan bagi "Pemulung Amal" pastinya akan tumbuh lagi sel ide baru.
Cari rehat yang bisa menimbulkan syukur. Sebab dengan syukur baru kita bahagia. Bukan sebaliknya.

Mungkin ada yang ingin berkunjung?
Alamatnya di Jalan Percetakan Negra no 11 Jakarta Pusat.
Dalam pandang saya, sumbangan ilmu, uang dan bahan makanan lebih mereka butuhkan, meski apa saja yang tamu bawa mereka terima dengan ihlas.
Dekat musholla saya lihat sendiri, barang barang sumbangan bertumpuk. Kata ayah Fachri bisa penuhi kamar bila dibagi, dan cukup repot saat dibawa pulang nanti. Hmm, coba buka Bazaar saja ya biar jadi uang.

Sempat tanya pada pimpinan yayasan, apa diperkenankan menyumbang uang?
Jawabnya, boleh. Tapi semua harus dapat dan hanya pada hari-hari raya.
Kenapa? Karna jika mereka menerima uang hawatir belanja makanan di luar. Sementara anak-anak ini sangat dijaga makanannya dari MSG.
















Sabtu, 26 Januari 2019

Mengunjungi Ibu Aisyah




Harusnya hari ini bertandang ke rumah seorang sahabat yang baru pulih dari sakit dan akan kembali ke New Zeland.
Rencana sudah  tersusun rapih sejak hari selasa. Jam 10 pagi ketemuan di Junction Mall Cibubur, bawa potlock makan siang biar nggak merepotkan.

Qadarullah, malam hari dapat kabar ia  harus bermalam di tempat  mahal berinterior studio apertemen mewah, tapi tetap namanya Rumah Sakit, nggak enak!
Belum boleh ditengok pulak krn jalani observasi.

Sekotak Pizza untuk dinikmati skarang tergeletak di meja teras Lotteria - Bogor  tempat titik temu.
Saya dan 2 teman akan mengunjungi ibu Aisyah yang namanya tengah viral di medsos.
Rencana bisa rubuh kapan saja ya.
Tarik jangkar, lalu layar yang berkeinginan.

Dulu saya heran ibu bapak seperti danau
kala keriaan telah ranum siap petik.
Sementara saya debur gelombang yang lena pada halusnya panggilan rembulan.
Cerita bisa berubah sedikit atau banyak. Biasa biasa saja atau  mencengangkan. Skenario Allah tetap terdepan dan akan terus berjalan meninggalkan kita yang terpana tak mengerti, terengah-engah. Mesti diakui niat dan amal  bukan properti kita.
Cari posisi tepat agar dapat sinyal, gunakan password.. Laa haula walaa quwwata illa billah.

Timur Bogor mendung waktu kami susuri gang sempit .
Entah kenapa kami seperti diburu buru sesuatu sampai batal membeli susu di warung tempat bertanya tadi.
Mungkin sudah nggak sabar ingin ngobrol dengan bu Aisyah.

Beliau  dhuafa berwarga negara Colombia.
Memilih agama islam sejak menikah dengan suaminya asal Bandung. Pertemuan romantis mereka di atas kapal ahirnya ahirnya berujung pahit  sejak sang suami menikahi Asisten Rumah Tangga mereka. Dan lebih sakit waktu dipisahkan dari putri semata wayangnya.

Bak ditelan bumi mereka menghilang. Belasan tahun Bu Aisyah mencari dan berhutang. Pemilik mobil sewaan sampai terenyuh dan ahirnya mengihlaskan.

Usaha berbuah manis. Dan tetap manis meski harus menerima kenyataan sang putri berambut ikal legam, bermata boneka, kulit terang campur pink itu sudah lumpuh. Kaki bengkok karna lama dipasung ibu tiri.







Kami sampai di belokan ke 2, ada area  rongsokan tempat Ibu Aisyah Annisa menimbang dan terima hasil pulungannya. Lumayan buat makan dan mencicil bayar  hutang.

Seorang bapak turun tergesa dari motor. Entah kenapa dia bisa tangkap maksud kedatangan kami.
"Ibu, Bu Aisyah sudah dijemput mau ke Jakarta!"

Nggak pikir panjang, langkah nggak seiring lagi. Apalagi pas lihat mobil ambulans siap brangkat. Hahh!! Gagal! Gagal ketemu deh!
Ada kereta dorong mendekati ambulans, Ya Allah, izinkan sebentaaar saja kami menyapa  ibu dan anak itu. Sebentaar saja!
Tapi ibu Colombia itu nggak ada di sana.

Segera setengah lari kami  ke rumah kontrakan yang bersih meski di gang sempit. Ibu Aisyah di teras membelakangi kami. Dia sibuk mencari cari sandal.
Ya Rabb alhamdulillah. Seolah Engkau menahan dia 😢😢

Meski kesehariannya memulung, tumitnya halus, bersih putih. Kontras dengan jilbab panjang warna jingga tua. Begitu berbalik wajah cantiknya tersenyum. Wajah khas Amerika Latin yang sering mengisi pentas pentas Miss Universe.
Seolah baru kemarin kami berpisah, seolah sudah bertemu sebelum turun ke rahim ibu kami, de javu!
Rasanya saya pernah ada di rangkaian kisah ini sejak di ujung gang dekat warung tadi!

Berulang ulang kata maafnya. Ingin lebih lama lagi bersama kami sebenarnya.

"Doakan saya,Bu. Hari ini saya mau ke Kantor Imigrasi dan Rumah Sakit. Semoga saya cepat dapat status WNI. Saya cinta dan mau tinggal di negeri ini saja demi ibadah dan anak.  Saya tidak  hiraukan permintaan keluarga besar  untuk pulang ambil warisan asal pindah ke agama lama!"

Dengan penuh syukur dia terima titipan donasi teman teman. Matanya ke arah tetangga yang melepas dengan lega bahagia krn ahirnya datang bantuan ambulans dari BAZIS.

"Bu, maaf saya bawa pizzanya ya"
Ia sederhana, adab membentuknya menjadi lux , cemerlang.

Alhamdulillah meski semua dilakukan dengan teegesa gesa namun sempat menulis nomor rekening sementara dan nomor WA org yg ia percaya. Status WNA belum memungkinkan buka rekening Bank.

"Jangan kirim ke rekening atas nama ZAINAL ABIDIN ya bu. Dia penipu!"Pesannya tegas.

Sambil jalan kami saling peluk, menguatkan dan saling mengingatkan. Ah, islam itu indah banget ya. Allah maha indah, menanamkan keindahanNya di tiap hati. Menggugurkan air mata sahabat saya yang sangat sensitif.

"Ibu..Hapus air mata ibu! Kita kuat, sandaran kita kuat, Allah kita maha kuat!"

"Saya haru melihat ketegaran ibu" Kata teman saya lirih.

Bu Aisyah pamit sambil peluk seorang ibu,   tetangga 1 dinding. Pizza telah masuk ambulans begitu juga sajadah bersih dan tasbih teman akrabnya.

Perjalanan Pizza cukup panjang ya. Dari Cimanggis harusnya ke Cibubur dimakan oleh pasien A. Eh, malah jadi rejeki pasien B di kota lain.

Semoga Allah mudahkan urusan beliau dan melapangkan rizkiNya.
Luaskan dada saja. Penulis skenario tahu ke mana arah layar  membawa Ibu Aisyah. Toh perjalanan kita pun bukan tak mungkin akan mencengangkan.

Jika teman mau bantu, bisa lihat IG saya ya..














Minggu, 13 Januari 2019

B I R U


Di bentang biru tanpa angin
Riak buih hanya menatap
Perahu nelayan bersandar lesu
bambu penjemur ikan pun serupa

Kemarin
satu sapuan ombak menasehati
Remang romantis , suka ria, mendadak pecah
berganti  jerit pedih , kehilangan , dan sirine.


Villa-villa etnik artistik merata dengan rumput
Bilik kontainer disain arsitektur menawan
sekejap jadi sampah

Padamu,biru
yang menyatu dengan langit
Sewarna dengan jiwa
Masih  kueja misteri 3 permintaanmu...

Labuan, Tanjung Lesung
Januari 2019







Rabu, 31 Oktober 2018

Boston Brownie Buat Bu Guru


Sudah lama saya niat berkunjung ke rumah guru ngaji.
Guru sederhana,  sabar, Qanaah (Selalu merasa cukup). Rajin mengajar ngaji anak anak tetangganya.

Masih ingat betul bagaimana tawanya  waktu saya utarakan keinginan untuk belajar , dia anggap saya bercanda. Yakin betul saya sudah kuasai hukum bacaan dan bunyi huruf.

"Betul memang saya pernah menamatkan kelas  tahsin, tapi saya tetap butuh guru yang mau teliti mendengar dan membetulkan makhraj bacaan saya" Saya berusaha meyakinkan.
Barulah beliau bersedia serta minta  saya menganggapnya adik, bukan ustazah.

Pertemuan 3x seminggu. Setelah sholat isya saya segera siapkan makan malam buat Pak Suami . Setelah itu susuri jalan kecil lewati 2 area pemakaman.
Beberapa kali ia membuat saya haru, dalam remang kelihatan  ia  menunggu di tangga pintu masuk ruang majelis sebelah masjid. Padahal saya sudah berusaha datang lebih awal.

Kalau membenarkan kesalahan  sangat hati hati seperti takut menyinggung perasaan saya. Perbincangan selalu ada setelah quran ditutup. Kadang berbagi resep masakan, berbagi pengalaman, hingga konsultasi mengenai  keluarga dan lain lain *  Makin berasa tuanya, saya 😀

Target 12x pertemuan ahirnya sampai di penghujung. Kami ketemu terahir beberapa bulan lalu saat besuk suaminya yang baru mengalamai kecelakaan motor. Niat bersilaturrahmi  lagi selalu batal.Undur lagi ... undur lagi!
Penyebabnya karna keinginan saya membawa buah tangan yang spesial. Cake Lemon kebisaan saya bertekstur lembut dan tidak bikin haus alias seret. Tapi saya belum sempat juga belanja bahan.

Alhamdulillah. Kebetulan  saya dapat kiriman produk baru dari Bika Bogor Talubi. Namanya Boston Brownie. Untuk kali ke 2 Talubi memberi nama kota di Amerika setelah New York Style.
Brownies Kukus berbahan dasar Ketan Hitam pada lapisan dasar  ini punya 2 rasa yaitu Original  ( Ungu- Hitam), dan rasa pandan (Hijau-Hitam).






Kotak pertama saya buka Brownies Kukus Ketan Hitam Talas Original. Pak Suami ingin cicip sebelum difoto. Iringannya teh hangat. Sementara saya menikmati rasa pandan yang harumnya memikat dengan minuman jeruk segar sambil ambil gambar.

Tekstur kue lebih lembut dari produk sebelumnya. Manis sedang cocok untuk semua lidah.
Yang bikin ketagihan taburan kacangnya itu lho! Crunchy gurih berkaramel. Krim yang mendasarinya selain enak juga membuat taburan kacang tetap di tempatnya alias tidak  rontok.

Brownies yang sudah terdaftar kehalalannya di MUI ini di jual dengan harga 38.000 rupiah dengan berat 550 gram. 4 Hari bisa tahan di suhu ruang. Jadi dari harga dan ketahanannya benar-benar pas buat buah tangan. Tanggal expirednya pun tidak perlu repot mencari. tertulis besar di bagian belakang.

Outlatenya mudah didapat. Dipinggir jalan utama dengan parikiran luas.

- Jl. Padjadjaran 20 M, Bogor
- Jl. Sholeh Iskandar 18B, Bogor
- Jl. Surya Kencana no 278, Bogor
- Jl. Raya Gadog sebelah Vimalla Hills-Puncak Bogor

Info jelasnya bisa lihat
Line: @bikabogor
Instagram: @bikabogor
Whatsapp: +628884829626


Selesai sudah hutang niat saya. Bisa bersilaturrahmi sesuai keinginan.
Keluarga juga dapat menikmati. Alhamdulillah, terimakasih Talubi-Bogor :)

















Kamis, 25 Oktober 2018

KARISKA Di Antara Bukit Sampah



Dok. /megapolitan.kompas.com


7 oktober pagi sekali, motor yang membawa saya sudah membelah aroma sampah buangan warga Jakarta  6500 ton per hari
Entah asap sisa bakaran atau kabut pagi  yang selimuti bukit-bukti sampah ini ? Kelihatan sama warna. Anggap saja kabut membawa embun, toh dingin masih terasa meski nggak menggigit.


Anak-anak tukang pulung sudah duduk berjejer di depan musholla.
Batul kan? Anak anak selalu hadir sebelum waktunya kalau ada acara lomba.
Kerudung warna pink membalut wajah-wajah halus jernih.  Dengan tangan dingin serta senyum malu mereka cium tangan. Sebetulnya nggak tega kalau ada yang cium tangan, tapi nggak apa apalah kalau dengan itu mereka happy dan saya tambah sungguh sungguh mendoakan .
Setelah itu mereka menyebar cari tempat masing-masing sambil bercanda tertawa.


Lihat senyum mereka jadi ingat lirik lagu favorit saya...

Bocah bocah bercanda dengan lugu
Wajah tanpa dosa bagai salju
Coba dengar suaranya, bening tak penuh debu
Kata hati jujur lugu tanpa punggu tipu

Matanya bening, bibir sebersih mega
Damai damai dunia ini, hidup seperti mereka





Puncak Muharram sudah berlalu, tapi gaungnya masih mampu mengumpulkan kami Kariska di sini . Insya Allah 2x  pertemuan dengan warga  Sumur Batu-Tempat Pembuangan Sampah Bantar Gebang.
Pertemuan pertama ini mengajak anak anak usia SD lomba mewarnai, hafalan surah pendek dan doa sehari hari. Sedang para ibu dapat ilmu Craft mengolah limbah kain (Majun).


Waktu berjalan cepat. Pembagian tugas dan arahan kepada para juri selesai sebelum rombongan panitia lain tiba.
Terimakasih buat yang sumbang makanan sarapan. Risoles mayo yang bertumpuk jadi nggak ragu nambah. Lontong gurih isi oncom dan rebusan ubi Cilembu yang harum. Jazakumullah khairaan.

Sambil ditemani alunan marawis santri At Taubah kami duduk di depan ruang ta'lim yang dulunya kumuh.  Kamar mandi nggak memenuhi sarat kesehatan, sisa ruang berlantai  tanah beri kesan sempit.

Kini ruang ta'lim berkaca besar dengan frame  alumunium.  Ruang berlantai tanah  jadi aula terang terbuka, bersih, setelah terpasang keramik. Atap nggak bocor lagi bahkan  tempiasan hujan pun nggak ada kalau jamaah melimpah.

Jihad punya banyak bentuk. Ada yang dengan harta, tenaga, waktu.
Bersyukur Kariska punya banyak sahabat siap dana. Saya tersentuh  lihat daftar donasi yang masuk disambut tangan tangan sahabat yang sudah siap mengeksekusi sesuai keahliannya masing-masing.
Ada sahabat yang biasanya mengurusi proyek-proyek besar  dari tower  gagah di pusat kota, namun dengan ihlas mau bersa'i antara toko bahan bangunan ke lokasi pengecoran, menyatu dengan para santri . Masya Allah.

Sahabat lain yang biasa sibuk kasih kuliah Ekonomi Islam, berkedudukan penting di Bank Syariah, mau mengelola aliran dana hingga  mempertanggung jawabkannya dengan detil.
Belum lagi peran di balik layar yang namanya enggan disebut. Padahal organisasi yang dipimpinnya sering nampak di media saat bencana alam atau konflik luar negeri. Dan masih ada lagi.

Kita tahu banyak proyek amal yang besar-besar di tempat lain. Namun ukuran bukan utama, apa yang di depan mata itulah tawaran Allah. Kecil ukuran mata biarlah, asal besar di mata Allah.
Semoga semua usaha ini jadi washilah di yaumil hisab. Amiin ya Rabb.


Acara formilnya singkat saja. Anna selaku ketua Panitia membuka disusul pembacaan  kalamullah oleh seorang santri.
Sambutan awal disampaikan oleh Ustad Adul Aziz.  Ustad sabar pemersatu anak anak  pemulung. Rumah kecil dan penghasilan ngojeknya direlakan asal mereka mau mengaji , jauhi maksiat di jalan dan menghambur waktu.
 Mereka  punya semangat belajar sekarang. Penampilan bikin adem dengan baju muslim bersih duduk rapih di belakang pak Ustad. Diantaranya sudah bisa jadi juri tahfiz, sebagian lagi tengah bersiap mengikuti Paket C Gratis atas kelapangan dan kemudahan dari Bang Fuddin yang alhamdulillah berstatus sebagai Kasi Dikmen dan Paud Dikmas, Sudin Pendidikan Kepulauan Seribu.




Pada sambutan ke dua, Bang Cheppy ( Muhammad Syahrial) berpesan agar santri tetap semangat. Ingat  akan janji Allah  untuk hambaNya  yang ihlas berjihad ilmu dan harta di jalan Allah.
Selain anggota Kariska beliau juga penasehat yayasan Attaubah ini. Bermula dari tugasnya menyebar luaskan infaq karyawan Gobel tempatnya bekerja. Barakallah.
Pahalanya besar ya, sampe dapet balasan bisa mempersunting putri pak Boss. :)

Anak anak peserta lomba mewarnai sudah resah ingin cepat mulai. Tapi crayon masih dalam perjalanan. Untuk mengisi waktu kosong saya dan Hiromii diminta kasih pesan. Haha, nggak siap! Kok kayak Tahu Bulat Digoreng dadakan, ya?

 Yang kami sampaikan intinya...
 Apa pun yg kita lakukan hendaknya selalu dalam rangka syukur.
Saat melihat gambar tumbuhan ingat akan kekuasaan Allah.
Dalam kecantikan warna  ingatlah bahwa Allah maha indah dan menyukai keindahan.
Bisa pilih warna artinya indera penglihatan kita sehat. Jemari lincah bergerak tanda sayang Allah dengan mengizinkan otak mengatur saraf halus hingga kita bahagia melakukan.
Dapat berkumpul pun atas kemurahan Allah. DigerakkanNya hati para donatur, di mudahkan langkah penyelenggara. dan lain-lain.
Meski di antara bukit2 sampah hati harus syukur, bukankah di belahan pulau lain saudara-saudara kita tengah bersedih kehilangan keluarga sementara perut kosong berhari-hari?


Masih ada sisa waktu. Beruntung ada Nadia puteri bungsu Bang Fuddin, mahasiswi keguruan jurusan PAUD. Cocok betul memimpin acara ceria.
Terimakasih Nadia, sudah sedia jadi "Panitia Cabutan". Semua gembira lihat permainan seru anak-anak. Saling mencari, kejar, dan memeluk kawan. Nggak terasa di parkiran berdatangan panitia lain.

Pukul 9 ibu ibu mulai belajar bikin keset. Karna Mbak Dorry batal hadir, saya jadi motivator "Cabutan". Ibu-ibunya enak sih, komunikatif banget jadi saya santai saja menyampaikan. Intinya sama dengan yang  disampaikan ke ibu-ibu dhuafa Klender sebelumnya.

Membuat sesuatu karya berdaya jual bukan hanya menambah uang belanja, tapi mengajarkan kemandirian, dan kreasi buat anak. Waktu jadi berkwalitas, hidup lebih fokus, dan terhindar dari ghibah.




Karna waktu pendek ibu ibu cukup puas belajar bikin Cempal ( Pengangkat Panci) dulu.
Saya, adik saya Dhany dan Vina murid di Klender yang sekarang sudah lihai sama-sama  bahagia lihat antusias mereka. Anak anak kecilnya sampai ikut bantu dan menyemangati.

"Bu,bu, cepetan doong! Yang lain sudah hampir jadi" Tangan mungilnya ikut pegang bahan.


Di ruang musholla anak anak sibuk memadu warna tanpa suara.
Sementara juri juri santri  serius menilai makhraj, tajwid, adab dan kelancaran hafalan. Pada sudut sudut lain masih ada peserta lomba yang menggunakan waktu tunggu dengan muroja'ah.




Para juri (Santri) cantik berembug nilai ahir



Keset jadi, lomba mewarnai juga kelar. Pembagian hadiah anak anak paling meriah. Salut deh, sama panitia yang kebagian tugas blanja blanji. Pinter dan tau betul selera anak-anak, dan ada unsur edukatifnya.
Bantal-bantal aneka rupa yang lagi nge-trend bikin suprise. Deg-degana menunggu siapa peraih juara yang bakal bawa pulang.  Tiap nama disebut, pecah suara mereka tanpa cemburu. Memancing tawa hadirin ikut seseruan. Apalagi acara dipandu Anna dan Achfa yang nggak kalah seru dengan anak anak.

Juzamma cantik yang semula diduga  hanya untuk juara hiburan ternyata  semua mendapat. Anak anak serentak tepuk tangan gembira. Apalagi ditambah goodybag cemilan.





Alhamdulillah satu satu acara usai. Bersyukur dari kejauhan lihat ibu-ibu menjinjing goodybag sembako dan hasil karya mereka.
Putra pak ustad bertubuh kecil mungil kelihatan  repot bawa 2 hadiah lomba dan 1 tas bingkisan.

Nggak ada pesta yang nggak usai, begitu kata orang. Kumandang azan menyisihkan semua kesibukan dan kepenatan. Usai sholat berjamaah dengan wajah segar, tenaga terbarukan, kami santap  bersama nasi bakar komplit nikmat  pesanan Bang Cheppy untuk selanjutnya pamit kepada keluarga pak Ustad dan para santri.
Insya Allah kembali lagi minggu depan untuk  melaksanakan janji ke dua.

Syukur dan pujian tak terhingga padaMu ya Rabb
Masih berkenan memberi waktu dan kemampuan untuk kami semua. Mohon ridhoMu.























































Senin, 01 Oktober 2018

Pentingnya Journal Harian




Ada yang menarik saat saya perkenalkan buku Journal untuk murid pengajian.

"Kenapa buku journal penting dan menghibur?
Karna bukan hanya menulis daftar rencana dan hutang janji saja. Tapi kita bisa bebas menulis keinginan dan impian. Yang hobby menggambar bisa menghiasinya dengan doodle  warna warni supaya nggak bosan mencatat  hikmah dari kejadian yang ditemui hari itu" Jelas saya.

Tahun ini saya punya buku journal harian warna ungu.  Apa adanya menulis daftar kesalahan, catat  ilmu baru, idea unik, tugas rumah yang belum dikerjakan, hingga masalah ibadah. Misalnya lajur jadwal sholat. Jika kolom bertinta merah, itu tanda sholat nggak tepat waktu atau nggak mengerjakan yg sunnat.
Selain itu mewajibkan 1 hari  mencatat ringkasan sejarah 1 ulama besar plus pendapatnya yang terkenal.

Mencurahkan pikiran dan perasaan dengan menulis bikin hormon kortisol malas mendekat, demikian kata psikolog universitas California, Lyubomirsky.
Benar, menulis planning yang tercapai, memotivasi ( Menasehati) diri,  otomatis jadi fokus pada rasa syukur . Tulisan  singkat tapi selalu memercikkan perasaan baru dan hidup jadi ramai berwarna.

Coba lihat journal harian orang-orang "Luar" sana yang lebih detil lagi mencatat.
Misalnya referensi film yang sudah ditonton, daftar makanan sehat/ harus dijauhi, tempat  yang sudah dikunjungi , daftar kegiatan bebersih rumah, dan perkembangan hasil diet.
Yang terakhir ini buat saya nggak perlu deh. Berat badan nggak jauh-jauh  dari 54- 55 terus.


Jadi begitulah.
Sonja mengungkapkan, menulis perasaan adalah salah satu cara membuat hati bahagia.
Dan saya lihat murid-murid suprise  menerima buku mungil bercover tebal. Sambil senyum senyum dan takut tulisannya terlihat, mereka urai impian, cita-cita  hingga makanan yang nggak disuka.

Waktu temannya menulis kejadian yang nggak menyenangkan di sekolah, Varrel diam nggak mencatat.

"Nggak apa Varel, tulis saja! Siapa tau nanti hati Varrel jadi lega?" 

"Aku nggak ah, Bu! Soalnya setiap hari aku udah siapin maaf untuk siapa saja"

Jawaban manis itu jadi catatan hati saya . Indeed!